Kamis, 30 Maret 2017

Nama Obat Alergi Makanan Laut Seperti Udang Herbal Dan Resep Dokter

Obat-obatan untuk orang-orang dengan alergi makanan
  • Definisi
      Alergi makanan adalah reaksi sistem kekebalan tubuh terjadi segera setelah makan makanan tertentu. Bahkan sejumlah kecil alergen makanan dapat menyebabkan tanda-tanda dan gejala seperti masalah pencernaan, ruam atau bengkak saluran udara. Pada beberapa orang, alergi makanan dapat menyebabkan gejala parah atau bahkan mengancam jiwa reaksi yang disebut anafilaksis.

     Alergi makanan mempengaruhi 6-8% dari anak-anak diperkirakan berusia di bawah 3 tahun, dan sekitar 4% dari orang dewasa. Sangat mudah untuk mengacaukan alergi makanan dengan respon yang lebih dikenal sebagai intoleransi makanan. Sementara tidak nyaman, tidak ada intoleransi makanan adalah kondisi yang kurang serius yang tidak berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh.

     Ada beberapa reaksi terhadap makanan penyebab gejala mirip dengan alergi makanan. Jika Anda memiliki gejala-gejala pencernaan, kemungkinan itu bukan alergi makanan, tidak bisa mentolerir makanan. Tergantung pada jenis intoleransi makanan dapat makan dalam jumlah kecil makanan masalah tanpa reaksi. Sebaliknya, jika alergi makanan sebenarnya, bahkan sejumlah kecil makanan dapat menyebabkan reaksi alergi. Karena intoleransi makanan dapat mencakup sejumlah tanda-tanda dan gejala yang mirip dengan alergi makanan - seperti mual, muntah, kram dan diare.

     Tidak adanya enzim yang diperlukan untuk mencerna makanan. Tidak dapat memiliki jumlah penuh dari beberapa enzim yang diperlukan untuk mencerna makanan tertentu. Jumlah cukup laktase, misalnya, mengurangi kemampuan untuk mencerna laktosa, gula utama dalam produk susu. Intoleransi laktosa dapat menyebabkan kembung, kram, diare dan kelebihan gas.
                                    Banyak makanan dapat menyebabkan alergi.

     Sindrom iritasi usus. Beberapa makanan dapat menyebabkan tanda-tanda dan gejala sindrom iritasi usus besar. Mungkin menemukan bahwa makanan tertentu menyebabkan kram perut, sembelit atau diare. Jauhi makanan ini untuk menghindari gejala.
  • Penyebab
     Dalam alergi makanan yang benar, sistem kekebalan tubuh secara keliru mengidentifikasi makanan tertentu atau zat dalam makanan sebagai zat berbahaya. mengaktifkan sel-sel sistem kekebalan tubuh untuk melepaskan antibodi yang disebut immunoglobulin E (IgE) antibodi untuk melawan makanan pelakunya atau zat makanan (alergen). Kali, makan bahkan jumlah terkecil makanan antibodi IgE merasakannya dan sinyal sistem kekebalan tubuh untuk melepaskan zat kimia yang disebut histamin dan bahan kimia lainnya, ke dalam aliran darah.

     Bahan kimia ini menyebabkan berbagai tanda dan gejala alergi. Hal ini bertanggung jawab untuk menyebabkan reaksi alergi termasuk hidung berair, mata gatal, tenggorokan kering, ruam dan gatal-gatal, mual, diare, kesulitan bernapas, dan bahkan anafilaksis.

Mayoritas alergi makanan yang dipicu oleh protein tertentu di:
  1. Kerang seperti lobster, udang dan kepiting.
  2. Kacang.
  3. Kacang tanah, walnut dan pecan.
  4. Ikan.
  5. Telur.
Pada anak-anak, alergi makanan sering dipicu oleh protein:
  1. Telur.
  2. Susu.
  3. Kacang.
  4. Kacang pohon.
  5. Chocolate
  • Gejala
      Bagi sebagian orang, reaksi alergi terhadap makanan tertentu dapat mengganggu tapi tidak serius. Bagi orang lain, reaksi makanan alergi bisa menakutkan dan bahkan mengancam nyawa. Gejala alergi makanan biasanya berkembang dalam beberapa menit sampai satu jam setelah makan pelanggaran makanan.
Gejala alergi makanan yang paling umum termasuk:
  1. Kesemutan di mulut.
  2. Ruam, gatal-gatal atau eksim.
  3. Bibir lidah bengkak, wajah dan tenggorokan, atau bagian lain dari tubuh.
  4. Mengi, hidung tersumbat atau sesak napas.
  5. Sakit perut, diare, mual atau muntah.
  6. Pusing, ringan atau pingsan.
  • Faktor risiko
     Alergi makanan, faktor risiko antara lain:
*  Riwayat keluarga. Risiko jika alergi makanan asma, eksim, ruam atau alergi, seperti
    demam, yang umum dalam keluarga.
*  Sebuah alergi makanan di masa lalu. Anak-anak mungkin tidak memiliki alergi makanan,
    namun dalam beberapa kasus, akan menghadapi di kemudian hari.
*  Alergi. Jika Anda alergi terhadap makanan, mungkin ada risiko menjadi alergi.
    Demikian pula, ada semacam alergi, seperti demam, meningkatkan risiko alergi
    makanan.
*  Usia. Alergi makanan yang paling umum pada anak-anak, terutama anak-anak dan
    bayi. Ketika ia tumbuh dewasa, matang sistem pencernaan dan tubuh kurang mampu
    menyerap bahan-bahan atau makanan alergen makanan. Anak-anak sering alergi
    terhadap susu, kedelai, gandum dan telur. Alergi parah dan alergi terhadap kacang-
    kacangan dan kerang lebih mungkin untuk menjadi seumur hidup.
  • Tes dan diagnosis
     Berikut ini dapat membantu menentukan apakah alergi makanan sebenarnya, daripada intoleransi makanan, keracunan makanan atau beberapa kondisi lain.

     Jelaskan gejala. Bersiaplah untuk memberitahu dokter memiliki sejarah gejala, yang makanan dan berapa banyak tampaknya menyebabkan masalah, meskipun ada riwayat keluarga alergi makanan atau alergi lainnya.

     Buku harian makanan. Dokter Anda mungkin memerlukan untuk menyimpan buku harian makanan dari kebiasaan makan mereka, gejala dan obat-obatan untuk menentukan masalah.

     Eliminasi diet. Dapat meminta penghapusan makanan tersangka satu atau dua minggu, dan kemudian menambahkan makanan ke dalam diet di beberapa titik. Proses ini dapat membantu gejala yang berhubungan dengan makanan tertentu. Namun, ini bukan metode yang sempurna. Faktor psikologis serta faktor fisik dapat berkontribusi. Misalnya, jika Anda berpikir yang sensitif terhadap makanan, respon dapat diaktifkan tanpa benar-benar alergi. Jika Anda memiliki reaksi parah terhadap makanan, metode ini tidak dapat digunakan dengan aman.

     Pemeriksaan klinis. Pemeriksaan yang cermat dapat mengidentifikasi atau mengecualikan masalah medis lainnya.

     Pengujian kulit. Sebuah tes tusuk kulit dapat mengidentifikasi reaksi makanan tertentu. Dalam tes ini, sejumlah kecil makanan yang diduga ditempatkan pada kulit lengan atau punggung. Kulit tusukan kemudian, untuk memungkinkan sejumlah kecil jumlah materi di bawah permukaan kulit. Jika alergi terhadap zat tertentu yang sedang diuji, mengembangkan pembengkakan atau reaksi.

     Tes darah. Sebuah tes darah dapat mengukur respon imun dari makanan tertentu dengan memeriksa jumlah antibodi alergi pada jenis darah, yang dikenal sebagai imunoglobulin E (IgE) antibodi. Untuk tes ini, sampel darah diambil di kantor dokter dikirim ke laboratorium medis, di mana makanan yang berbeda dapat diperiksa. Namun, tes darah seringkali tidak akurat.
  • Perawatan dan obat-obatan
     Satu-satunya cara untuk menghindari reaksi alergi adalah dengan menghindari makanan dengan tanda-tanda dan gejala yang ditimbulkan. Namun, meskipun upaya terbaik, mungkin terkena makanan menyebabkan reaksi.

     Untuk reaksi alergi ringan, antihistamin atau diresepkan resep dapat membantu mengurangi gejala. Obat ini dapat dilakukan setelah terpapar alergen makanan untuk membantu meringankan gatal-gatal atau ruam. Namun, antihistamin tidak bisa mengobati reaksi alergi yang parah.

     Untuk reaksi alergi parah, yang mungkin memerlukan pemberian epinefrin dan darurat perjalanan ke ruang gawat darurat. Banyak orang yang alergi untuk melakukan autoinjector (EpiPen, EpiPen Jr atau Twinject). Perangkat ini menggabungkan jarum suntik dan jarum menyuntikkan bersembunyi ketika menekan paha. Jika dokter Anda telah diresepkan autoinjector epinefrin:

     Membawa dengan itu setiap saat. Ini mungkin ide yang baik untuk menjaga di mobil atau di autoinjector meja kerja lebih lanjut.

     Selalu pastikan untuk mengganti epinefrin sebelum tanggal kedaluwarsa, atau mungkin tidak bekerja dengan baik.

      Pastikan untuk mengetahui bagaimana menggunakan autoinjector tersebut. Juga, pastikan bahwa orang-orang terdekat tahu bagaimana mengelola obat, jika mereka dengan darurat anafilaksis, mereka dapat menyelamatkan nyawa.

      Meskipun ada penelitian yang sedang berlangsung untuk menemukan pengobatan yang lebih baik untuk mengurangi gejala alergi makanan dan mencegah serangan alergi, tanpa pengobatan membuktikan bahwa benar-benar dicegah atau mengurangi gejala. Sayangnya alergi (imunoterapi), serangkaian suntikan yang digunakan untuk mengurangi efek alergi seperti demam, tidak efektif untuk pengobatan alergi makanan.

      Pengobatan utama adalah untuk menghindari terbaik makanan tersebut, dan bekerja dengan dokter Anda untuk menentukan langkah-langkah apa yang dapat Anda ambil untuk mengurangi gejala, dan bagaimana mendeteksi dan bereaksi terhadap reaksi yang serius.
  • Pengobatan alternatif
      Penelitian tentang alergi pengobatan alternatif makanan terbatas. Namun, banyak orang mencoba mereka dan bahwa perawatan yang membantu.

     Obat herbal. Sebuah penelitian kecil beberapa obat herbal telah menunjukkan beberapa manfaat dalam mengurangi gejala dan mencegah anafilaksis, termasuk beberapa rumus pengobatan Cina. Namun, tidak ada bukti handal tetapi pekerjaan ini. Selain itu, ada kekhawatiran tentang kualitas beberapa persiapan herbal dari China. Jika ada obat herbal, pastikan untuk memberitahu dokter Anda tentang hal itu. Hal ini dapat mempengaruhi hasil tes atau interaksi dengan obat lain.

     Akupunktur. Ada beberapa studi tentang akupunktur untuk alergi makanan, dan studi yang ada tidak menunjukkan manfaat yang jelas dari teknik ini. Namun, banyak orang percaya bahwa perawatan ini membantu dengan beberapa kondisi kesehatan, termasuk alergi dan ada sedikit risiko dalam mencoba mereka.

     Diet khusus. Di masa lalu, "rotasi diet" mungkin menghindari makanan tertentu pada waktu tertentu mencoba sebagai pengobatan untuk alergi makanan. Tidak ada bukti bahwa ini atau diet sebagai pengobatan alergi makanan yang efektif. Strategi makanan hanya terbukti pekerjaan selesai untuk menghindari makanan penyebab alergi.
  • Pencegahan
     Cara terbaik untuk mencegah reaksi alergi adalah untuk mengetahui dan menghindari makanan dengan tanda-tanda dan gejala yang ditimbulkan. Bagi sebagian orang, ini hanyalah ketidaknyamanan, tetapi yang lain merasa sulit lebih besar. Juga beberapa makanan, bila digunakan sebagai bahan dalam hidangan tertentu dapat disembunyikan. Hal ini terutama berlaku di restoran dan di masyarakat lain.

Jika Anda tahu ada alergi makanan, ikuti langkah berikut:

>  Tahu apa yang makan. Pastikan untuk membaca label makanan dengan hati-hati.

>  Jika Anda memiliki reaksi parah. Memakai gelang atau kalung tanda medis, memungkinkan
    orang lain tahu alergi makanan dalam kasus ada reaksi dan tidak bisa berkomunikasi.

>  Bicaralah dengan dokter Anda tentang ketentuan darurat epinefrin (adrenalin).

>  Jika Anda memiliki asma, pastikan untuk menanyakan apakah sulfit ditambahkan ke
    makanan saat  makan di restoran. Ketika belanja untuk makanan, periksa label untuk
    istilah "natrium bisulfit," "kaliumbisulfit," "natrium sulfit", "sulfur dioksida" dan "kalium
    metabisulfit.

>  Ketika makan, pastikan bahwa benar-benar tidak bisa makan makanan yang alergi, dan
    perlu 100 persen yakin bahwa makan memerintahkan tanpa itu. Selain itu, kesadaran
    kontaminasi silang dalam makanan di dapur - pastikan makanan tidak siap di permukaan
    atau dalam panci yang berisi salah satu makanan yang alergi. Apakah lebih baik untuk
    berbicara dengan koki - tidak enggan untuk membuat kebutuhan dikenal. Staf restoran
    sering lebih dari senang untuk membantu ketika mereka memahami persyaratan.

Artikel terkait: 
  1. Penyebab Alergi Kulit Biduran Dan Cara Pengobatannya Pada Orang Dewasa
  2. Tanda-Tanda Atau Gejala Alergi Obat Pada Anak Dan Dewasa Secara Alami  
  3. Salep Obat Gatal Pada Kulit Karena Alergi Di Apotik Kimia Farma
  4. Ciri-Ciri Alergi Alergi Panas Dan Cara Menyembuhkan Alergi Panas Matahari Dan Udara
 Ingin info lebih lengkap!!! Silahkan klik link ini
www.seh4t.com
Previous Post
Next Post