Sabtu, 01 April 2017

Tanda-Tanda Atau Gejala Alergi Obat Pada Anak Dan Dewasa Secara Alami

  • 1. Aspek Umum
obat alergi
     Definisi: Reaksi alergi obat yang berlebihan, tidak normal, berbahaya bagi pasien yang menggunakan baik paparan obat (kombinasi dari antigen dengan antibodi alergi atau limfosit hipersensitivitas) sehingga memiliki tahap introspeksi alergi obat sering bahkan tidak tergantung pada dosis, dengan mempertimbangkan silang sensitivitas, dengan sejumlah gejala dan sindrom klinis yang ditandai, sering dengan manifestasi kulit dan gatal-gatal. Menggunakan kembali alergi obat jika merupakan reaksi alergi akan terjadi lebih parah dan bisa berakibat fatal.
Memperhitungkan alergi sekitar 10 -15% dari efek samping karena obat
     Semua obat-obatan dapat menyebabkan reaksi alergi, bagaimanapun, antibiotik, antikonvulsan, obat anti-inflamasi dan pengobatan asam urat adalah obat yang tingkat memenuhi reaksi penyebab tertinggi alergi.

  • 2. Manifestasi klinis alergi obat
Mengklasifikasikan obat sesuai dengan alergi klinis:
   -  Cepat reaksi alergi: terjadi dalam waktu 1 jam setelah dosis terakhir, manifestasi
       klinis yang urtikaria, angioedema, VMDU, bronkospasme
   -  Reaksi alergi terjadi paling lambat 1 jam setelah obat terakhir bersama. Manifestasi
       klinis terutama Anda makulopapular, urtikaria, angioedema, kromosom eritema format
       tetap, eritema multiforme, tubuh eritema, dermatitis, deskuamasi, sindrom AGEP,
       DRESS, Stevens sindrom -Johnson nekrosis dan target epidermal toksik (sindrom Lyell).

Beberapa sindrom alergi obat
Anafilaksis
   -  Banyak obat dapat menyebabkan shock anafilaksis, antibiotik umum, sera, NSAID,
      anestesi anestesi .
   -  Anafilaksis adalah komplikasi alergi yang parah paling mungkin menyebabkan manifestasi
       kematian klinis anafilaksis sering secara tiba-tiba setelah pemberian dosis dari detik ke
      20-30 menit, memuncak sekitar 1 jam, dimulai dengan perasaan perasaan aneh 
      (kecemasan,  panik, takut mati ...). Kemudian kemunculan tiba-tiba dari gejala dalam
      satu atau lebih organ seperti kardiovaskular, pernapasan, pencernaan, kulit ... dengan
      ekspresi: takikardia sulit dipahami kecil, hipotensi atau tidak diukur; tersedak, bernapas;
      urtikaria, tubuh pruritus;  kram perut, diare dan inkontinensia urin dapat berakibat
      fatal dalam beberapa menit.
urtikaria
Obat-obatan dapat menyebabkan gatal-gatal, paling sering antibiotik, serum, vaksin, .
     Urtikaria presentasi biasanya umum dan sebagian awal kasus anak-anak alergi Setelah mengambil beberapa menit terlambat mungkin setiap hari, pasien merasa terbakar, kesemutan beberapa tempat di kulit seperti serangga gigitan serangga, kemudian muncul pada wanita muda atau diameter merah dari beberapa milimeter sampai beberapa sentimeter, batas-batas, kepadatan padat, bulat atau oval, muncul di banyak tempat, dapat terbatas pada kepala, leher, tungkai atau seluruh tubuh. Gatal adalah perasaan yang paling tidak nyaman, muncul di awal, paling sering insomnia, seperti menggaruk secepat atau sebagai papula muncul untuk wanita hamil lainnya. Kadang disertai sesak napas, nyeri perut, nyeri sendi, pusing, mual, demam tinggi. Urtikaria berulang dalam waktu singkat, telah kehilangan papan telah muncul kembali.

Alergi angioedema (edema Quincke)
   -    Penyebab paling umum adalah antibiotik, sera, ..
   -    Istilah ini sekarang jarang digunakan edema Quincke, angioedema alergi biasanya
        muncul dengan cepat setelah mengambil beberapa menit, jam atau hari. Manifestasi
        di kulit dan diadakan di bawah kulit pasien dengan gumpalan bengkak, diameter dari
        2 - 10cm, sering muncul di daerah kulit dengan organisasi longgar: bibir, leher, sekitar
         mata, perut, alat kelamin Latihan ... Jika angioedema dekat mata, menyebabkan mata
        HIP, dalam melakukan lip bibir bengkak deformitas, warna angioedema pink normal
        atau pucat, kadang-kadang berkoordinasi dengan urtikaria. Kasus angioedema di
        tenggorokan, laring, pasien mungkin mati lemas; dalam usus, perut, menyebabkan mual,
        muntah, kram perut; di otak, menyebabkan sakit kepala, mata melotot, kejang; dalam
        rahim menyebabkan sakit perut, perdarahan vagina seperti keguguran mengancam pada
        wanita hamil.

Serum sickness
   -   Terutama disebabkan oleh suntikan serum atau protein heterogen sebagai ACTH,
       insulin ... atau beberapa obat seperti sulfonamid, penisilin, obat anti-TB (PAS,
       isoniazid, streptomisin), griseofulvin, fenilbutazon, barbiturat, dan tetrasiklin
      (Oxytetracyclin).
   -   Penyakit muncul dari hari 2 sampai hari ke-14 setelah pemberian dosis, kelelahan pasien,
       insomnia, mual, urtikaria, nyeri sendi, bengkak, beberapa node, demam tinggi 38-39
      derajat C, hati Jika terdeteksi juga, berhenti merokok, gejala ini akan memudar.

Dermatitis kontak alergi
   -   Dermatitis kontak alergi karena obat-obatan dan bahan kimia sering disebabkan
       obat terutama topikal dan kosmetik
   -   Paparan dermatitis atopik sebenarnya eksim (eksim) lesi pada dasarnya lecet disertai
       dengan rasa gatal dan berkembang selama periode đoạ penyakit biasanya terjadi
       beberapa jam setelah terpapar obat, ekspresi rasa gatal, ruam, lecet, bengkak di tempat
       terkena obat.

Tubuh kulit merah
   -   Sering disebabkan oleh obat-obatan seperti penisilin, ampisilin, streptomisin, sulfonamid,
       kloramfenikol, tetrasiklin, obat penenang, ..
   -   Kulit tubuh penuh merah adalah kondisi kulit merah dalam skala besar ≥ 90% dari tubuh
       atau seluruh tubuh udang rebus, terdiri dari 2 fase: kemerahan dan mengelupas Cacat
       muncul 2-3 hari, rata-rata 6-7 hari, kadang-kadang 2-3 minggu setelah pemberian dosis.
       Pasien gatal di seluruh tubuhnya, demam tinggi, gangguan pencernaan, ruam dan
       berkembang  menjadi tubuh kulit merah, kulit bersisik putih, ukuran rata, genggaman
       tangan kaki bolak  retak kuning, kadang-kadang beberapa infeksi berair nanah.

ENL
   -   Sering disebabkan oleh penisilin, ampisilin, ..
   -   ENL atau muncul setelah mengambil 2-3 hari, demam tinggi, sakit umum, tampil lebih
        tombol untuk kulit kecil yang muncul, kemerahan halus, kelembutan, diposisikan
        di antara dermis dan epidermis , difokuskan pada peregangan anggota badan,
        kadang-kadang muncul di tubuh dan wajahnya, surut setelah beberapa minggu,
        mengubah warna purpura yang sama.

Reaksi alergi terhadap obat dapat meningkatkan seluruh eosinofilia (DRESS atau DiHS)
   -   Sering disebabkan oleh sulfonamid, fenobarbital, sulfasalazine, carbamazepine,
       phenytoin, Dapson, allopurinol, diltiazem, oxicam, NSAID, Atenolol, garam emas,
       azathioprin, isoniazid, captopril, ethambutol, ..
   -   Alergi bisa menjadi berat, dengan angka kematian klinis dengan gejala: kelelahan,
       demam tinggi dari 40 derajat C dan 39- lesi viseral biasanya muncul 1-8 minggu setelah
       terpapar obat .

     Sekitar 50% pasien menunjukkan tanda-tanda hepatitis, 30% dari pasien meningkat eosinofil SM, 10% dan 10% nefritis pneumonia, kadang-kadang rambut rontok.

Eritema multiforme
   -   Sering disebabkan oleh obat sulfamid, antipirin, tetrasiklin, ..
   -   Ekspresi sindrom eritema, papula, vesikel, bula, sering dengan bir gambar balkon
        tembakan, perkembangan akut. Penyakit dimulai beberapa hari setelah pemberian
       dosis, demam ringan, kelelahan, nyeri sendi, setelah letusan 2 -3 hari papular muncul,
       mungkin memiliki lecet dan melepuh jika itu adalah "sepenuhnya mungkin pada kulit".
       "Kebugaran akut" ketika demam tinggi, menggigil, sakit punggung, nyeri sendi, ruam,
        bulosa telah terkonsentrasi ke rumpun,  kemudian menyebar ke seluruh tubuh,
        mukosa, oral.

Target sindrom keracunan epidermal nekrosis - sindrom Lyell
   -   Biasanya disebabkan oleh sulfonamid lambat, penisilin, ampisilin, streptomisin,
        tetrasiklin, analgin, phenacetin, obat antiepilepsi, obat-obatan Duo ..
   -   Adalah kondisi beracun nekrosis kulit yang paling parah, ditandai dengan positif Nikolski
       tanda (mudah untuk tergelincir kulit), angka kematian yang tinggi. kejadian penyakit
       beberapa jam sampai beberapa minggu setelah pemberian dosis, pasien merasa lelah,
       bingung, insomnia, demam tinggi, kulit tampak bercak merah, kadang-kadang dengan
       petechiae, beberapa hari kemudian, sementara sebelumnya, epidermis dipisahkan dari
       kulit lembut menyentuh meluncur ke segmen (positif Nikolski tanda). Daerah lesi
       kulit> 30% luas permukaan tubuh tubuh. Seiring dengan lesi kulit mungkin hepatitis,
       kondisi penyakit ginjal sering orang yang sangat berat, cepat menyebabkan kematian.

  • 3. Diagnosis alergi obat
     Untuk mendiagnosa alergi obat perlu menjawab tiga pertanyaan: (1) Bahwa ada reaksi alergi terhadap obat-obatan? (2) Menurut mekanismenya? (3) Obat tidak menyebabkan reaksi alergi?

Diagnosis dikonfirmasi
Berdasarkan gambaran klinis:
   -   Untuk bentuk lain dari alergi obat: harus didasarkan pada tanda-tanda berikut:
   -   Ada proses dalam kontak dengan obat (inhalasi, topikal, lisan, injeksi, TV ..)
   -    Ekspresi abnormal setelah terpapar obat
   -   Gejala, gejala alergi obat, perhatikan gejala dan gatal-gatal pada kulit setelah terpapar
        obat
   -   Dengan riwayat alergi, terutama sejarah alergi obat

Berdasarkan tes:
   -   Untuk Anafilaksis: Mengukur serum konsentrasi tryptase dalam waktu 2 sampai
       4 jam setelah Konsentrasi kuantitatif tryptase terutama penting jika Anda mencurigai
       Anafilaksis selama anestesi, ketika tanda-tanda anafilaksis dapat menyebabkan serangan
       jantung dan tidak ada gejala pada kulit.
  
Untuk reaksi alergi lainnya:
   -   Tes CBC dapat melihat limfosit dirangsang dan eosinofil (hampir 40% dari pasien
       MPE, hampir 30% dari pasien AGEP terkait dengan neutropenia, dan lebih dari 70%
      dari pasien DiHS atau DRESS).
   -   tes biokimia darah: kuantifikasi enzim hati (ALT, AST, ALP dan GGT) untuk mendeteksi
       kerusakan hati pada sindrom, parah DiHS sindrom akibat obat atau DRESS atau hepatitis
       atau kolangitis, SJS, ..

Diidentifikasi alergi obat Bagi mereka reaksi alergi cepat:
   -  Uji rangsangan dengan alergi obat dianggap sebagai standar emas untuk diagnosis
       alergi obat
   -  Skin prick test dan uji intradermal dapat dilakukan. Uji penisilin secara luas digunakan.
       Esensi (seperti amoksisilin) juga dapat digunakan. Sensitivitas tes ini pada 70%. Obat
       lain dapat digunakan untuk menguji tes kulit tusuk atau tes di kulit, tetapi tingkat positif
       palsu tinggi (seperti kuinolon).
   -  Antibodi kuantitatif sensitivitas IgE spesifik cukup rendah di 40%, tetapi ada nilai dalam
      diagnosis dan membedakan alergi palsu-reaktif (reaksi palsu alergi sensitivitas hingga
      70% untuk NSAID).

Untuk reaksi alergi akhir:
   -   Tes kulit tekanan: sering digunakan dalam mendiagnosis penyebab dermatitis kontak,
       MPE, DiHS / DRESS dan AGEP, sekitar 50% sensitivitas dan tergantung pada pasien.
       Ini adalah tes untuk mendiagnosa andal alergi
   -   Tes transformasi limfosit (LTT) memiliki nilai diagnostik yang tinggi tetapi usaha yang
       kompleks. Sensitivitas LTT tergantung pada mekanisme patogenesis reaksi alergi
       terhadap obat, biasanya> 90% untuk DiHS atau DRESS, tetapi lebih rendah dari
       SJS atau TEN untuk.

  • 4. Pengobatan Alergi
     Pengobatan Anafilaksis: Prinsip: Darurat, di tempat, gunakan adrenali yang tepat
Pertolongan pertama pengobatan:
   -  Adrenalin intravena jika kondisi hemodinamik tidak membaik setelah 3 adrenalin
       intramuskular (mungkin setelah dosis intramuskular adrenalin Senin).
   -  Dosis intravena adrenalin mulai: 0,1μg / kg / menit (sekitar 0.3mg / jam pada orang
      dewasa), menyesuaikan kecepatan tekanan darah, denyut jantung dan SpO2 untuk
      dosis maksimum 2 - 4 mg / jam yang lo contoh penggunaan adrenalin sebagai
      berikut: adrenalin (1mg / ml) 2 pipa + 5% 500ml glukosa hh (adrenalin solusi
      4μg / ml). Kecepatan transmisi dengan 0,1 microg dosis adrenalin / kg / menit sesuai
      dengan pedoman berikut:
   -  Jika infus udara: intravena Komunikasi adrenalin 0,1μg / kg / menit (sekitar 0.3mg /
       jam pada orang dewasa), menyesuaikan kecepatan tekanan darah, denyut jantung
       dan SpO2 untuk dosis maksimum 2 - 3 mg / jam kerugian jika tidak diatur mulai
       adrenalin intravena dapat menggunakan adrenalin solusi 1 / 10.000 (diencerkan 1/10)
       injeksi melalui pipa endotrakeal atau disuntikkan melalui cincin membran berdekatan
       dengan dosis 0,1 ml / kg / kali, 3ml 5ml maksimum pada orang dewasa dan pada
       anak-anak.
   -  Pastikan sirkulasi, respirasi
   -  Menekan dada, memeras bola jika ambu telah berhenti oksigen beredar.
   -  Trakeostomi segera jika edema glotis (sianosis, stridor).
   -  obat lain
   -  Diphenhydramine (dimedrol): tabung 10mg, injeksi intravena atau intramuskular yang
      dapat diulang setiap 4-6 jam.
   -  Methylprednisolone: botol 40 mg intramuskuler atau intravena 2 botol pada orang
      dewasa, 1 vial di .      usia anak-anak 6 - 12 tahun, ½ botol pada anak-anak <6 tahun
      dan botol seperempat pada anak-anak <6 bulan usia, dapat disuntikkan ulangi setiap
      4-6 jam.
   -  Kombinasi bronkodilator, jika ada bronkospasme atau sesak napas tidak membaik
      setelah menggunakan adrenalin:
   -  Puff 100μg salbutamol 2-4, 4-5 kali / jam atau salbutamol atau ipratropium 0.5mg tabung
      5mg melalui aerosol masker untuk orang dewasa, tabung 2,5 mg untuk anak-anak, 4-5
      kali / jam atau
   -  Salbutamol atau terbutalin intravena 0,1 microg / kg / menit. Penyesuaian dosis sesuai
      dengan perubahan status pernafasan
   -  Terbutalin 0,5 mg x 1 jarum suntik di bawah kulit
   -  Aminofilin infus intravena lambat dari 1 mg / kg / jam
   -  H2 antihistamin: Ranitidine 50mg lambat injeksi intravena pada anak-anak yang lubang
      pada dosis 1 mg / kg.
   -  Vasokonstriktor yang: dapat digunakan untuk mengkoordinasikan lebih dalam beberapa
       kasus hipotensi tidak responsif terhadap adrenalin.
   -  Glukagon: digunakan dalam kasus hipotensi dan bradikardi tidak responsif terhadap
       adrenalin (pasien yang memakai beta blockers simpatik). Direkomendasikan dosis:
      1-5mg intravena selama 5 menit (anak-anak: 20-30μg / kg, 1mg maksimum),
      berkelanjutan infus intravena 5-15 mg / menit, tergantung pada respon klinis.

Catatan:
   -  Perawat, bidan dapat menggunakan intramuskular rejimen adrenalin ketika
      dokter tidak memiliki itu.
   -  Tergantung pada kondisi dan khusus yang menggunakan obat-obatan dan
      bantuan darurat kendaraan Lebih.
   -  Anafilaksis Pasien harus dipantau di rumah sakit 72 jam setelah stabilitas
       hemodinamik pergi.
   -  Dapat mengobati beberapa klinik (urticaria, edema Quincke, serum sickness, flushing
      sistemik, jenis eritematosa ...).
   -  Segera menghentikan paparan obat (injeksi, lisan, mata kecil dan semprot hidung kecil ...).
   -  Dua jenis utama obat untuk pengobatan sindrom ini:
   -  Glukokortikoid: methylprednisolone, mazipredon, betametason, deksametason,
      dosis tergantung pada obat-obatan klinis dan glukokortikoid: dosis awal prednison
      setara 1- 2 mg / kg / 24 jam.
   -  H1 antihistamin: dapat menggunakan salah satu diphenhydramine obat, levocetirizine,
      desloratadine, fexofenadine, cetirizine, loratadine, chlopheniramin, Phenergan ... Dosis
      tergantung pada usia dan berat badan.
   -  Segera menghentikan paparan obat (injeksi, lisan, topikal, mata dan kecil, semprot ...)
   -  Seperti perawatan luka bakar: Untuk membayar ekstra air, elektrolit, nutrisi dan
       pengendalian infeksi.
   -  Pengayaan negara: untuk memberikan layanan yang memadai: 5% glukosa,
       solusi laktat Ringer atau NaCl 0,9% dari 500 ml - 2000 ml / hari, waktu intravena,
       transmisi tergantung pada situasi alas.
   -  Pengayaan elektrolit: elektrolit berdasarkan.
   -  Nutrisi: jika tidak meluncur ulkus gastrointestinal, perlu makan jumlah yang cukup
      dari sup dan gizi (protein tinggi) melalui mulut atau nasogastrik. Jika borok
       gastrointestinal slither: untuk melalui infus, TV plasma mungkin perlu segar, albumin,
       larutan asam lemak sampai gangguan gizi ditingkatkan thie.
   -  Pengendalian Infeksi: SPOT dikombinasikan dengan seluruh tubuh:
   -  Perawatan Kulit: Harus menggunakan metode sederhana, konservasi, penting untuk
       menghindari mencabut kulit alas antisepsis ulserasi kulit dengan chlorhexidine perak
       nitrat 0,5% atau 12: 05%. Dibalut dengan kain kasa dengan sitrat lemak perak,
       polyvidoneiodin, atau hidrogel. Pertimbangkan untuk menggunakan jenis kulit makhluk
       tertutup ketika pasien kulit mengelupas luas.
   -  Perawatan mata: pencegahan gejala sisa, komplikasi. Top sumpit kaca lembaran untuk
      memisahkan bisul kelopak mata, lengket. Gunakan air mata buatan atau 0,9% NaCl
      solusi penyelidikan, cuci mata beberapa kali sehari.
   -  Kebersihan dan rongga alami setiap hari dengan 0,9% larutan NaCl. Borat gliserin
       topikal anti stretch perdarahan bibir. Perlu menghapus segmen keras di lubang hidung
      dan mulut, mulut semprot disinfektan beberapa kali sehari.
   -  Setelah teknik ekstraksi sejarah obat-obatan alergi, mungkin mempertimbangkan
       antibiotik lain atau kelompok tidak ada sensitivitas silang terhadap obat tersebut telah
       menyebabkan alergi.
   -  Pengobatan Alergi:
   -  Steroid: Steroid pada dasarnya obat dalam pengobatan alergi obat pada umumnya,
      dan dua sindrom Stevens-Johnson dan harus menggunakan dosis yang tepat, tepat
      menunjuk cukup waktu dan perhatian terhadap bahaya merokok.
   -  Dosis Dosis awal prednison setara dengan 1-2 mg / kg / 24 jam.
   -  Jika ada organ kerusakan parah seperti otak, jantung, pikir kebanyakan .. asisten,
      Anda dapat menggunakan kortikosteroid dosis sangat tinggi: methylprednisolone
      500-1000 mg intravena selama 3 hari, kemudian beralih ke dosis biasa.
    -  H1 antihistamin: digunakan injeksi tahap awal lesi mukosa mulut dan saluran pencernaan,
       kemudian beralih ke mulut.
   -  Mengobati gejala dan komplikasi.
   -   Pengobatan simtomatik: meminimalkan jumlah obat, hanya bila diperlukan.
   -   Komplikasi pengobatan: Catatan menyakiti Embed kerusakan kornea transplantasi
       kornea kronis epitel, maka transplantasi kornea ketika epitel menstabilkan (lapisan
       kornea, lintas kornea atau transplantasi kornea buatan). Dapat membawa gas lensa
       kontak permeabel mengurangi fotofobia, perbaikan visual dan penyembuhan cacat
       epitel kornea.

Untuk info lebih lanjut mengenai tentang alergi silahkan klik di bawah ini:
  1. Salep Obat Gatal Pada Kulit Karena Alergi Di Apotik Kimia Farma 
  2. Ciri-Ciri Alergi Alergi Panas Dan Cara Menyembuhkan Alergi Panas Matahari Dan Udara 
  3. Gejala Dan Cara Mengatasi Alergi Pada Bayi Dan Pantangannya
Terimakasih elah mengunjungi blog kami: www.seh4t.com
Previous Post
Next Post