Selasa, 25 April 2017

Cara Mengobati Laju Endap Darah Tinggi, Led Tinggi Indikasi Penyakit Apa?

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)



  • Perawatan dan obat-obatan
Mengubah gaya hidup Anda bisa menempuh perjalanan jauh untuk mengendalikan tekanan darah tinggi. Dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk makan makanan yang sehat dengan sedikit garam, berolahraga secara teratur, berhenti merokok dan mempertahankan berat badan yang sehat. Tapi terkadang perubahan gaya hidup saja tidak cukup.

Selain diet dan olahraga, dokter Anda mungkin menyarankan obat untuk menurunkan tekanan darah Anda.

Tujuan pengobatan tekanan darah Anda tergantung pada seberapa sehat Anda.

  • Tujuan pengobatan tekanan darah
Meskipun 120/80 mmHg atau lebih rendah adalah tujuan tekanan darah ideal, dokter tidak yakin apakah Anda memerlukan pengobatan (pengobatan) untuk mencapai tingkat itu.
Jika Anda berusia 60 atau lebih, dan penggunaan obat-obatan menghasilkan tekanan darah sistolik yang lebih rendah (misalnya kurang dari 140 mmHg), obat Anda tidak perlu diubah kecuali jika hal itu menyebabkan efek negatif pada kesehatan atau kualitas hidup Anda.

Juga, orang yang berusia lebih dari 60 tahun biasanya memiliki hipertensi sistolik terisolasi - bila tekanan diastolik normal tapi tekanan sistolik tinggi.

Kategori obat yang diresepkan dokter Anda tergantung pada pengukuran tekanan darah dan masalah medis Anda lainnya.

  1.  Diuretik thiazide. Diuretik, kadang-kadang disebut pil air, adalah obat yang bekerja pada ginjal Anda untuk membantu tubuh Anda menghilangkan sodium dan air, mengurangi volume darah.

    Diuretik thiazid seringkali merupakan pilihan obat tekanan darah tinggi yang pertama namun bukan satu-satunya. Diuretik thiazide meliputi hydrochlorothiazide (Microzide), chlorthalidone dan lain-lain.

    Jika Anda tidak minum diuretik dan tekanan darah Anda tetap tinggi, bicarakan dengan dokter Anda tentang menambahkan satu atau mengganti obat yang saat ini Anda pakai dengan diuretik. Diuretik atau penghambat saluran kalsium dapat bekerja lebih baik untuk orang kulit hitam dan lebih tua daripada penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE) saja. Efek samping yang umum dari diuretik adalah peningkatan buang air kecil.
  2. Penghambat beta Obat-obat ini mengurangi beban kerja di jantung Anda dan membuka pembuluh darah Anda, menyebabkan jantung Anda berdetak lebih lambat dan dengan kekuatan lebih rendah. Beta blocker meliputi acebutolol (Sectral), atenolol (Tenormin) dan lain-lain.

    Bila diresepkan sendiri, beta blocker tidak bekerja dengan baik, terutama pada orang kulit hitam dan lanjut usia, namun mungkin efektif bila dikombinasikan dengan obat tekanan darah lainnya.
  3. Penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE). Obat-obatan ini - seperti lisinopril (Zestril), benazepril (Lotensin), kaptopril (kapten) dan lainnya - membantu merelaksasi pembuluh darah dengan menghalangi pembentukan zat kimia alami yang mempersempit pembuluh darah. Orang dengan penyakit ginjal kronis mungkin mendapat manfaat dari memiliki inhibitor ACE sebagai salah satu obat mereka.
  4. Penghambat reseptor angiotensin II (ARBs). Obat-obat ini membantu mengendurkan pembuluh darah dengan menghalangi tindakan, bukan pembentukan zat kimia alami yang mempersempit pembuluh darah. ARB termasuk candesartan (Atacand), losartan (Cozaar) dan lain-lain. Orang dengan penyakit ginjal kronis mungkin mendapat manfaat dari memiliki ARB sebagai salah satu obatnya.
  5. Penghambat saluran kalsium Obat-obatan ini - termasuk amlodipin (Norvasc), diltiazem (Cardizem, Tiazac, lain-lain) dan lainnya - membantu mengendurkan otot-otot pembuluh darah Anda. Beberapa memperlambat detak jantung Anda. Penghambat saluran kalsium dapat bekerja lebih baik untuk orang kulit hitam dan lebih tua daripada penghambat ACE saja.
    Jus jeruk bali berinteraksi dengan beberapa penghambat saluran kalsium, meningkatkan kadar obat dalam darah dan memberi Anda risiko efek samping yang lebih tinggi. Bicaralah dengan dokter atau apoteker Anda jika Anda khawatir dengan interaksi.
  6. Penghambat renin Aliskiren (Tekturna) memperlambat produksi renin, enzim yang diproduksi oleh ginjal Anda yang memulai serangkaian langkah kimiawi yang meningkatkan tekanan darah.

    Tekturna bekerja dengan cara mengurangi kemampuan renin untuk memulai proses ini. Karena risiko komplikasi serius, termasuk stroke, sebaiknya Anda tidak menggunakan aliskiren dengan ACE inhibitor atau ARB.

  • Obat tambahan kadang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi
Jika Anda mengalami kesulitan mencapai sasaran tekanan darah Anda dengan kombinasi obat di atas, dokter Anda mungkin meresepkan:

  1. Penghambat alfa Obat ini mengurangi impuls saraf ke pembuluh darah, mengurangi efek zat kimia alami yang mempersempit pembuluh darah. Alpha blocker termasuk doxazosin (Cardura), prazosin (minipress) dan lain-lain.
  2. Alpha-beta blocker. Selain mengurangi impuls saraf ke pembuluh darah, penghambat alpha-beta memperlambat detak jantung untuk mengurangi jumlah darah yang harus dipompa melalui pembuluh darah. Alpha-beta blocker meliputi carvedilol (Coreg) dan labetalol (Trandate).
  3. Agen perantara. Obat ini mencegah otak Anda menandakan sistem saraf Anda untuk meningkatkan detak jantung dan mempersempit pembuluh darah Anda. Contohnya termasuk clonidine (Catapres, Kapvay), guanfacine (Intuniv, Tenex) dan methyldopa.
  4. Vasodilator. Obat-obat ini, termasuk hydralazine dan minoxidil, bekerja secara langsung pada otot-otot di dinding arteri Anda, mencegah otot-otot mengencangkan dan arteri Anda menyempit.
  5. Antagonis alergenosteron. Contohnya adalah spironolakton (Aldactone) dan eplerenon (Inspra). Obat-obatan ini menghambat efek kimia alami yang dapat menyebabkan retensi garam dan cairan, yang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi.
Untuk mengurangi jumlah dosis pengobatan sehari-hari yang Anda butuhkan, dokter Anda mungkin meresepkan kombinasi obat dosis rendah daripada dosis satu obat yang lebih besar. Sebenarnya, dua atau lebih obat tekanan darah seringkali lebih efektif daripada satu. Terkadang menemukan obat atau kombinasi obat yang paling efektif adalah masalah trial dan eror.
  • Gaya hidup berubah untuk mengobati tekanan darah tinggi
Tidak peduli obat apa yang diresepkan dokter Anda untuk mengobati tekanan darah tinggi Anda, Anda harus membuat perubahan gaya hidup untuk menurunkan tekanan darah Anda.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan beberapa perubahan gaya hidup, termasuk:
-     Mengonsumsi makanan yang lebih sehat dengan sedikit garam (Diet Diet untuk Menghentikan Hipertensi, atau DASH, diet)
-     Berolahraga secara teratur
-     Berhenti merokok
-     Membatasi jumlah alkohol yang Anda minum
-     Mempertahankan berat badan yang sehat atau menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas

  • Hipertensi resisten: Bila tekanan darah Anda sulit dikendalikan
Jika tekanan darah Anda tetap tinggi meskipun memiliki setidaknya tiga jenis obat tekanan darah tinggi, salah satunya biasanya diuretik, Anda mungkin memiliki hipertensi resisten. Orang yang telah mengendalikan tekanan darah tinggi namun mengkonsumsi empat jenis obat pada saat yang bersamaan untuk mencapai kontrol tersebut juga dianggap memiliki hipertensi resisten. Kemungkinan penyebab sekunder tekanan darah tinggi umumnya harus dipertimbangkan kembali.

Memiliki hipertensi resisten tidak berarti tekanan darah Anda tidak akan pernah menjadi lebih rendah. Sebenarnya, jika Anda dan dokter Anda dapat mengidentifikasi apa yang ada di balik tekanan darah tinggi Anda yang terus-menerus, ada kemungkinan Anda bisa memenuhi tujuan Anda dengan bantuan pengobatan yang lebih efektif.

Spesialis dokter atau hipertensi Anda dapat mengevaluasi apakah obat dan dosis yang Anda minum untuk tekanan darah tinggi Anda sesuai. Anda mungkin harus menyempurnakan obat Anda untuk menghasilkan kombinasi dan dosis yang paling efektif. Menambahkan antagonis aldosteron seperti spironolakton (Aldactone) sering menyebabkan kontrol hipertensi resisten. Beberapa terapi eksperimental seperti ablasi frekuensi radio kateter dari saraf simpatik renal (denervasi ginjal) dan rangsangan listrik dari barometer otomatotensin sedang dipelajari.

Selain itu, Anda dan dokter Anda dapat meninjau obat yang Anda pakai untuk kondisi lain. Beberapa obat, makanan atau suplemen dapat memperburuk tekanan darah tinggi atau mencegah tekanan darah tinggi Anda bekerja dengan efektif. Jadilah terbuka dan jujur dengan dokter Anda tentang semua obat atau suplemen yang Anda minum.

Jika Anda tidak minum obat tekanan darah tinggi Anda persis seperti yang diarahkan, tekanan darah Anda dapat membayar harganya. Jika Anda melewatkan dosis karena Anda tidak mampu membayar obat, karena Anda memiliki efek samping atau karena Anda lupa minum obat, bicarakan dengan dokter tentang solusi. Jangan mengubah perawatan Anda tanpa bimbingan dokter Anda.

Sekian dari kami www.seh4t.com mengenai pembahasan laju endap darah tinggi semoga bermanfaat
Previous Post
Next Post

0 komentar: