Senin, 17 April 2017

Ciri Ciri Orang Kurang Darah Kambuh Pada Remaja Dan Mengatasinya

Petunjuk tentang cara membaca hasil tes darah
     Membaca hasil tes darah atau urine adalah apa yang Anda butuhkan ketika pemeriksaan kesehatan Anda karena banyak dokter dan pasien bekerja tes darah tertentu dan tes urine. Namun, jika dokter tidak menjelaskan, Anda tidak dapat memahami indikator pada tes hasil berarti. Mengundang Anda untuk bergabung dengan kami untuk artikel di bawah ini untuk belajar bagaimana membaca hasil tes darah.
 -  RBC (Sel Darah Merah - Jumlah sel darah merah (eritrosit atau count) dalam volume darah):
     Nilai-nilai umumnya berkisar 4,2-5,9 juta sel / cm3, setara dengan jumlah eritrosit per unit adalah 4,2-5,9 International x 1012te sel / l.
Peningkatan kehilangan air, peningkatan bukti darah merah; pengurangan anemia.

-  HB atau HBG (Hemoglobin - Jumlah hemoglobin dalam volume darah):
     Hemoglobin adalah molekul protein dalam sel darah oksigen transportasi merah dan darah warna merah.
Nilai-nilai bervariasi jenis kelamin, umumnya berkisar antara 13 hingga 18 g / dl untuk pria dan 12 sampai 16 g / dl untuk wanita (dalam satuan internasional masing-masing 8,1-11,2 milimol / l dan 7,4 - 9,9 milimol / l).
Peningkatan dehidrasi, penyakit jantung dan penyakit paru-paru; pengurangan anemia, perdarahan dan menyebabkan reaksi hemolitik.

-  HCT (hematokrit - perbandingan volume eritrosit pada volume darah seluruh):
     Nilai-nilai bervariasi jenis kelamin, umumnya berkisar 45-52% untuk pria dan 37-48% untuk wanita.
Peningkatan gangguan alergi, bukti polisitemia, merokok, penyakit paru obstruktif kronik, penyakit arteri koroner, tinggi di pegunungan, dehidrasi, penurunan bukti aliran darah; pengurangan kehilangan darah, anemia, kehamilan.

-  MCV (mean corpuscular volume - volume rata-rata sel darah merah):
     Nilai ini diambil dari HCT dan jumlah sel darah merah. Nilai normal berkisar 80 hingga 100 femtoliter (1 femtoliter = 1/1 juta liter).
Peningkatan kekurangan vitamin B12, defisiensi asam folat, penyakit hati, alkoholisme, peningkatan bukti darah merah, hipotiroidisme, aplastik sumsum tulang, sumsum tulang fibrosis; pengurangan kekurangan zat besi, sindrom thalassemia dan hemoglobinopati lainnya, anemia penyakit kronis, eritrosit anemia, gagal ginjal kronis, keracunan timah.

-  KIA (Mean corpuscular hemoglobin - Rata-rata jumlah hemoglobin dalam sel darah merah):
     Nilai ini dihitung dengan mengukur jumlah hemoglobin dan sel darah merah. Nilai normal berkisar 27-32 picograms.
Peningkatan tajam dalam anemia meningkat sel darah merah normal, bukti genetik RBC lingkaran berat, adanya faktor aglutinasi dingin; penurunan awal anemia, anemia pada umumnya, anemia terbarukan.

- MCHC (Mean corpuscular Hemoglobin Concentration - Rata-rata konsentrasi hemoglobin dalam volume darah):
     Nilai ini dihitung dengan mengukur nilai hemoglobin dan hematokrit. Nilai normal berkisar 32-36%.
Pada anemia hiperpigmentasi: normal RBC, RBC saksi lingkaran genetik yang parah, kehadiran elemen aglutinasi dingin.
Pada anemia regeneratif adalah: bisa normal atau menurun karena penurunan folat atau vitamin B12, sirosis, alkoholisme.

-  PLT (trombosit Hitung - Jumlah trombosit dalam volume darah):
  *     Trombosit tidak sel lengkap, yang fragmen sitoplasma (komponen sel manusia tidak mengandung atau sel induk) dari sel-sel di sumsum tulang ditemukan.
  *    Trombosit memainkan peran penting dalam pembekuan darah, dengan harapan hidup rata-rata adalah 5 sampai 9 hari.
  *   Nilai biasanya berkisar dari 150.000 sampai 400.000 / cm3 (sekitar 150-400 x 109 / l).
  *   Jumlah trombosit yang terlalu rendah akan menyebabkan kehilangan darah. Jumlah trombosit yang terlalu tinggi akan membentuk bekuan darah menyumbat pembuluh darah, menyebabkan stroke, infark miokard, emboli paru, penyumbatan pembuluh darah .
  *   Peningkatan sumsum tulang gangguan proliferasi, leukemia idiopatik thrombocythemia, sumsum tulang fibrosis, setelah pendarahan, setelah pembedahan untuk mengangkat limpa ..., yang mengarah ke penyakit inflamasi.
  *    Penurunan penghambatan atau mengganti sumsum tulang, zat kemoterapi, pembesaran limpa, pembekuan darah intravaskular tersebar, antibodi, trombositopenia, purpura setelah transfusi, trombositopenia sesama Immune di bayi.

 -  LYM (limfosit - limfosit):
     Limfosit membantu tubuh melawan infeksi. Ada banyak penyebab limfosit menurun seperti penurunan kekebalan tubuh, HIV / AIDS, TB, malaria, leukemia, limfoma ...
Nilai normal berkisar dari 20 sampai 25%.

-  MXD (Mixed Sel Hitung - rasio pencampuran sel darah):
     Setiap jenis sel memiliki volume darah% tertentu. MXD bervariasi tergantung pada kenaikan atau penurunan proporsi masing-masing jenis sel.

-  Neut (neutrofil - Persen neutrofil):
     Nilai normal berkisar 60-66%. Tingkat pertumbuhan yang tinggi menunjukkan septikemia.
Meningkatkan kadar infeksi, infark miokard akut, stres, kanker, leukemia myeloid; penurunan infeksi virus, anemia aplastik, obat imunosupresif, terapi radiasi .

-  RDW (Red Sel Distribusi Lebar - Distribusi sel darah merah):
     Semakin tinggi nilai ini berarti bahwa distribusi sel-sel darah merah berubah banyak. Nilai normal berkisar 11-15%.
RDW yang normal:    *     MCV meningkat, bertemu di: anemia aplastik, leukemia sebelumnya.
    *   MCV normal, bertemu pada anemia penyakit kronis, kehilangan darah atau hemolisis akut, enzim penyakit hemoglobin atau penyakit tidak iskemik.
     *     MCV mengurangi anemia pada penyakit kronis, thalassemia heterozigot
RDW meningkat:

    *    MCV meningkat: kekurangan vitamin B12, defisiensi asam folat, anemia hemolitik yang disebabkan oleh dingin aglutinasi kekebalan tubuh, leukemia limfoid kronis.
    *    MCV yang normal: tahap awal kekurangan zat besi, kekurangan vitamin B12 tahap awal, tahap defisiensi folat awal, penyakit anemia globin.
    *    MCV menurun: kekurangan zat besi, fragmentasi eritrosit, penyakit HBH, talasemia.

-  PDW (trombosit Disrabution Lebar - Distribusi trombosit):
     Nilai normal berkisar 6-18%. Peningkatan kanker paru-paru, anemia sel sabit, sepsis gram positif, gram negatif; penurunan alkoholisme.

-  MPV (Mean Volume trombosit - rata-rata volume trombosit dalam volume darah):
     Nilai normal menjadi antara 6,5 11FL. Peningkatan penyakit kardiovaskular, diabetes, merokok, stres, keracunan tiroid ...; pengurangan anemia aplastik, anemia raksasa, kemoterapi kanker, leukemia.

CARA MENGATASI ANEMIA
 Untuk mengatasi anemia tergantung pada penyebabnya:
      Anemia defisiensi zat besi. Bentuk anemia diperlakukan dengan suplemen zat besi, yang mungkin perlu untuk mengambil beberapa bulan atau lebih. Jika penyebab kekurangan zat besi adalah hilangnya darah, selain dari haid, adalah sumber perdarahan harus ditetapkan dan berhenti. Ini mungkin termasuk operasi.

     Anemia defisiensi vitamin. Anemia pernisiosa diobati dengan suntikan, biasanya suntikan vitamin B12. Anemia defisiensi asam folat diobati dengan suplemen asam folat.

     Anemia penyakit kronis. Tidak ada pengobatan khusus untuk anemia jenis ini. Dokter berfokus pada mengobati penyakit yang mendasarinya. Besi dan vitamin suplemen sering tidak membantu jenis anemia. Namun, jika gejala menjadi parah, transfusi darah atau suntikan eritropoietin sintetis, hormon yang biasanya dihasilkan dari ginjal, dapat membantu merangsang produksi sel darah merah.
Anemia aplastik. Pengobatan anemia mungkin termasuk transfusi darah untuk meningkatkan tingkat sel darah merah. Mungkin perlu transplantasi sumsum tulang jika penyakit sumsum tulang dan tidak bisa membuat sel-sel darah yang sehat. Imunisasi mungkin harus mengurangi respon dari sistem kekebalan tubuh dan memberikan sumsum tulang transplantasi kesempatan untuk mulai bekerja lagi.

     Anemia yang berhubungan dengan penyakit sumsum tulang. Pengobatan berbagai penyakit dapat berkisar dari obat sederhana untuk kemoterapi untuk transplantasi sumsum tulang.

     Anemia hemolitik. manajemen anemia hemolitik termasuk menghindari obat tersangka, mengobati infeksi terkait dan obat-obatan untuk membantu mencegah sistem kekebalan tubuh dapat menyerang sel-sel darah merah. Pengobatan dengan steroid, obat-obatan atau gamma imunoglobulin penekan dapat membantu mencegah serangan sistem kekebalan pada sel-sel darah merah.
     Jika kondisi telah menyebabkan limpa besar, mungkin perlu menghapus limpa - lembaga yang relatif kecil di bawah tulang rusuk di sisi kiri. Beberapa anemia hemolitik dapat menyebabkan limpa menjadi besar dengan sel-sel darah merah yang rusak. Kadang-kadang, limpa anemia hemolitik memberikan kontribusi dengan menghapus sel-sel darah merah terlalu banyak. Tergantung pada tingkat keparahan anemia, transfusi darah atau plasmapheresis mungkin diperlukan.

     Anemia. Pengobatan anemia mungkin termasuk pemberian oksigen, nyeri, mengurangi obat dan obat-obatan dan cairan infus untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah komplikasi. Dokter sering menggunakan transfusi darah dan suplemen asam folat antibiotik. Sebuah transplantasi sumsum tulang mungkin pengobatan efektif dalam beberapa kasus. Sebuah obat kanker yang disebut HU juga digunakan untuk mengobati anemia sel sabit pada orang dewasa.
Previous Post
Next Post