Senin, 24 April 2017

Ciri-Ciri Darah Tinggi Kumat Saat Hamil Dan Pengobatannya

  • Waspada terhadap darah tinggi (hipertensi) pada kehamilan
Darah tinggi (hipertensi) selama kehamilan adalah penyakit yang berbahaya dan juga menyebabkan komplikasi, bahkan kematian bagi ibu dan janin. Sekitar 15% wanita hamil dengan hipertensi dan 25% dari kasus kelahiran prematur akibat hipertensi. Secara khusus, pre-eklampsia dan eklampsia merupakan salah satu komplikasi yang paling berbahaya.

Bagaimana hipertensi dalam kehamilan? 
Hipertensi pada kehamilan dapat didiagnosis berdasarkan nilai-nilai tekanan darah berdasarkan diukur atau hipertensi dibandingkan dengan pra-kehamilan. Ketika tekanan darah di atas 140 / 90mmHg, itu disebut hipertensi. Jika tekanan darah sistolik di atas 30mmHg peningkatan tekanan darah atau peningkatan 15mmHg tekanan darah diastolik daripada diukur dengan waktu sebelum kehamilan juga disebut hipertensi gestasional.
hipertesi
Untuk pengukuran tekanan darah yang akurat harus menggunakan sphygmomanometer, namun, jika wanita memperhatikan kesehatan tubuh dapat diidentifikasi melalui sejumlah tanda-tanda, seperti perasaan tegang, mudah marah, sakit kepala, dering di telinga pengalaman dering, ringan, pusing, kabur melihat apakah penyakit tersebut memiliki berat. Ketika gejala muncul, mereka harus berpikir hipertensi karena toksemia. Penyakit ini biasanya terjadi setelah minggu ke-20 kehamilan.

Beberapa alasan menyebabkan hipertensi pada wanita hamil: usia ibu terlalu tinggi (di atas 35 tahun). Keluarga penderita hipertensi. Wanita hamil yang kelebihan berat badan sebelum kehamilan adalah hipertensi, nefritis kronis, diabetes. Nutrisi selama kehamilan tidak baik, disertai dengan anemia berat. Kehamilan kembar, kembar tiga. Wanita dengan terlalu banyak cairan ketuban. Perubahan cuaca yang tiba-tiba, pemanas tidak menentu.

  • Kehamilan risiko akibat hipertensi 
Konsekuensi jangka panjang pada sistem kardiovaskular: Orang dengan hipertensi pada awal kehamilan memiliki risiko lebih tinggi hipertensi pada kehamilan berikutnya. Mereka juga berada pada risiko hipertensi dan stroke kemudian. Orang dengan pra-eklampsia atau retardasi pertumbuhan janin dalam rahim meningkatkan risiko penyakit dan risiko kematian akibat penyakit jantung iskemik lokal. Namun, bagi wanita yang telah mengalami masa nifas tanpa hipertensi akan memiliki risiko lebih rendah dari penyakit jantung daripada wanita tanpa kelahiran. Kelahiran juga membuat wanita mengurangi risiko penyakit kardiovaskular di kemudian hari, hal-hal yang pria tidak bisa.

Preeklamsia dan eklamsia: preeklampsia biasanya terjadi setelah minggu ke-20 kehamilan dan menyebabkan lesi pada banyak organ yang berbeda. Sebelumnya orang didiagnosis dengan preeklampsia berdasarkan tiga gejala: hipertensi, edema dan proteinuria tapi gagasan modern yang hanya memiliki hipertensi gestasional dengan proteinuria banyak yang cukup untuk mendiagnosis preeklamsia. Risiko janin kurang berkembang di dalam rahim dan prematur.

Klasifikasi gangguan hipertensi hamil: 
-  Tekanan darah tinggi karena kehamilan:
-  Preeklamsia: Preeklamsia ringan, preeklamsia berat
-  Eklampsia
-  Hipertensi kronis sebelum kehamilan, tidak memburuk selama kehamilan
-  Hipertensi kronis sebelum kehamilan beratnya sampai saat hamil
-  Hipertensi memburuknya pre-eklampsia
-  Hipertensi memburuknya eklampsia

faktor risiko 
-  Perbandingan
-  Wanita hamil tua (lebih dari 35).
-  Beberapa kehamilan, polihidramnion.
-  Mengandung telur, manifestasi preeklamsia terjadi pada awal.
-  Kehamilan berhubungan dengan diabetes, penyakit ginjal kronis, hipertensi kronis.
-  Sejarah preeklamsia
-  Eklamsia.

  • Pengobatan 
Pencegahan: Karena penyebabnya tidak jelas harus cadangan penyakit ini tidak memiliki langkah-langkah khusus, harus melakukannya dengan baik sebagai berikut:

-   Manajemen kehamilan Pendaftaran adalah proses yang paling mendasar dalam pencegahan preeklamsia-eklamsia. Pastikan nutrisi makanan yang cukup, kalsium. Diet rendah garam (garam) tidak mencegah pre-eklampsia
-  Perempuan harus tetap hangat.
-   Deteksi dini, pengobatan tepat waktu bagi perempuan yang berisiko tinggi untuk mencegah eklampsia terjadi.
-   Kesinambungan perawatan pada periode postpartum.

Prinsip-prinsip pengobatan: Melindungi ibu sendiri, harus mencari merendahkan.
-  Mild pre-eklampsia: Dapatkah pengobatan dan memantau in-line fasilitas medis
-  Leisure dan berbaring di sebelah kiri Anda.
-  Dapatkah Seduxen sedatif (diazepam) 5 mg.
-  Langganan mingguan, jika berat pada rawat inap dan perawatan intensif.
-  Jika kehamilan adalah kehamilan aterm harus dihentikan di spesialis line.
Coba baca ini :
  1.  Obat Mengatasi Darah Tinggi Pada Ibu Hamil Yang Paling Dicari 
  2. Nama Obat Hipertensi Yang Bagus Alami Aman Untuk Ibu Hamil 
  • Pencegahan 
Ketika wanita hamil membutuhkan perawatan kehamilan secara rutin dan tekanan darah diukur setiap kunjungan prenatal. Jika terdeteksi hipertensi sebelum kehamilan (tekanan darah tinggi kronis) untuk mengobati stabil tergantung pada penyebab hipertensi.

Hipertensi sendiri tidak memiliki manifestasi dari tekanan darah preeklampsia harus dipantau sering ketika ANC.

Hipertensi pada preeklampsia (hipertensi + proteinuria + konsisten) harus rawat inap pengobatan di fasilitas medis khusus. Banyak kasus perawatan medis tidak mengakibatkan operasi caesar segera untuk kepentingan dan kesehatan ibu.

Pencegahan adalah yang terbaik hipertensi adalah tekanan darah pemantauan dini, kehamilan biasa, mengetahui tekanan darah Anda sebelum kehamilan. Hipertensi dalam kehamilan adalah kehamilan berisiko mengkhawatirkan. Kebutuhan penting untuk dilakukan adalah untuk memonitor tekanan darah Anda sebelum dan selama kehamilan. Jika Anda memiliki hipertensi kondisi terjadi menjadi intervensi terbaik dari dokter untuk membawa kesehatan terbaik bagi ibu dan anak.

Jika pre-eklampsia berat tidak merespon pengobatan atau eklampsia terjadi, penghentian kehamilan untuk segala usia kehamilan. Sebelum pemutusan proaktif kehamilan, harus menstabilkan kondisi pasien dalam waktu 24- 48 jam seperti di eklampsia.

Haruskah kiat pelajar jika bagian memenuhi syarat, atau bedah caesar ketika ditunjukkan obstetri atau perlu dengan cepat mengakhiri kehamilan.

  • Saran dari dokter Hipertensi 
sangat mempengaruhi wanita hamil, janin dan bayi kemudian. Oleh karena itu, diagnosis dini dan pencegahan penyakit memiliki makna penting untuk melindungi kesehatan ibu hamil, janin, berkontribusi untuk mengurangi angka kematian bayi. Oleh karena itu, wanita hamil harus mencari biasa, memonitor setiap perubahan dalam tubuh, termasuk masalah tekanan darah. Jika ada yang perlu diperiksa ekspresi kebidanan THA dan kardiologi segera diobati.

Terimakasih telah mengunjungi blog kami semoga bermanfaat dan menambah wawasan salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: