Sabtu, 08 April 2017

Tanda Tanda Atau Gejala Kurang Darah Putih Dan Merah Dan Cara Mengatasinya

Seseorang bisa tergolong anemia bila ia memiliki kandungan darah pada tubuhnya rendah. Lebih tepatnya, tanda-tanda anemia terlihat pada orang yang memiliki jumlah darah yang rendah, terutama dari komponen yang disebut hemoglobin. Hal ini bisa terjadi karena beberapa alasan. Gejala anemia dapat menampakkan diri dikarena kekurangan stres, nutrisi, faktor keturunan atau gangguan-gangguan lainnya. Penting untuk mengidentifikasi tanda-tanda anemia untuk segera menyelidiki penyebabnya.

Anemia sering merupakan gejala dari penyakit serius lainnya seperti penyakit kuning, kanker atau HIV Aids.
Jadi, sangatlah penting untuk mengetahui Tanda Tanda Atau Gejala Kurang Darah Putih Dan Merah Dan Cara Mengatasinya. Selain itu, jumlah darah rendah memiliki implikasi yang sangat serius terhadap kesehatan seseorang bahkan saat tidak menunjukkan adanya penyakit lain. Jadi tanda-tanda anemia harus dideteksi untuk menyembuhkannya.

Tanda paling umum dari anemia adalah di mata. Ketika Anda meregangkan kelopak mata Anda, bagian bawah mata Anda idealnya harus merah cerah. Tapi jika Anda memiliki mata berwarna berbeda, itu menjadi tanda anemia. Gejala lain dari jumlah darah rendah termasuk kulit pucat dan kelelahan.



Tanda Tanda Atau Gejala Kurang Darah Putih Dan Merah;



1. Mata berubah warna
Mendeteksi anemia dari mata itu hal paling mudah. Caranya ketika anda meregangkan kelopak mata, pada bagian bawah mata anda idealnya harus merah cerah. Tapi jika Anda memiliki mata berwarna berbeda (lebih pucat), itu seharusnya menjadi tanda anemia.

2. Kelelahan
Anda merasa lelah dalam kurun waktu selama satu bulan atau lebih, kemungkinan besar anda anda memiliki jumlah sel darah merah yang rendah. Energi tergantung pada oksidasi dan rendahnya sel darah merah, ini akan membuat semakin rendahnya tingkat oksidasi dalam tubuh.

3. Mual
Jumlah darah yang rendah terkadang dapat memberikan gejala morning sickness atau mual sesaat setelah anda keluar dari tempat tidur.

4. Sakit kepala
Penderita anemia sering mengeluh sakit kepala terus-menerus. Seperti hanya ada sedikit darah dalam tubuh, otak kekurangan oksigen. Hal ini sering menyebabkan sakit kepala dan mengomel.

5. Jemari memutih
Ketika anda menekan ujung jari-jari orang yang sehat, ujung jari akan menjadi merah, karena semua darah yang diperas akan mengalir ke ujung jari. Tapi jika anda mengalami anemia, ujung jari anda yang ditekan akan menjadi putih.

6. Sesak nafas
Jumlah darah yang rendah sebabkan kurangnya daya dukung oksigen dalam tubuh. Hal ini membuat anda terengah-engah, bahkan saat melakukan aktivitas yang relatif enteng sehari-hari seperti berjalan.

7. Berdebar
Jika anda kekurangan oksigen dan napas sesak dan juga pendek, maka denyut jantung akan meningkat untuk menebus defisit energi. Hal ini membuat hati anda berdebar dan anda dapat mendengar/merasakan hati anda berdetak dengan cepat.

8. Kulit pucat
Jika anda mengalami anemia maka wajah bahkan badan anda akan terlihat pucat, kulit anda akan menjadi putih yang cenderung agak kekuningan, dan pucat ini pun berbeda dari kewajaran.

9.Rambut rontok
Dikarenakan kulit kepala tidak mendapatkan suplay makanan yang cukup dari tubuh, maka rambut anda akan merontok yang berlebih.

10. Kehilangan kekebalan
Ketika kondisi tubuh anda memiliki hanya sedikit energi dan oksigen, kekebalan atau kemampuan untuk melawan penyakit jauh menurun. Anda akan mulai jatuh sakit di drop.



Cara Mengatasi Kurang Darah Putih Dan Merah;


Makanan Penambah Darah


Sumber Zat Besi Penambah Darah, ada dua bentuk zat besi yang diserap tubuh dari makanan yang anda konsumsi, yaitu:
  • Heme: berasal dari hemoglobin. Umumnya terdapat di dalam bahan makanan hewani seperti daging merah, daging unggas, dan ikan.
  • Non-heme: terdapat dalam bahan makanan nabati seperti sayuran berdaun hijau, kentang, antara lain bayam, biji-bijian seperti wijen, dan buah-buahan kering, atau seperti kismis.

Penambah Darah sesuai Usia
Menurutkan kelompok usia, kebutuhan zat besi untuk tubuh sangatlah berbeda. Menyesuaikan asupan sesuai kebutuhan akan membuat penyerapan zat besi dapat dimaksimalkan untuk menambah darah dalam tubuh. Berikut beberapa kelompok usia yang memerlukan perhatian khusus dalam asupan makanan penambah darah.

Pada bayi;

  • Pemberian ASI atau susu formula yang diperkaya dengan zat besi sangat dibutuhkan untuk mencegah kurang darah. Sebisa mungkin berikan ASI hingga bayi berusia 12 bulan (ASI Exlusif).
  • Hindari susu sapi karena bukan merupakan sumber zat besi yang terbaik untuk bayi di bawah 1 tahun. Sebisa mungkin hindari juga susu kambing dan susu kedelai sampai bayi anda berusia setahun.
  • Setelah buah hati anda berusia setahun, pastikan si kecil tidak terlalu banyak mengonsumsi susu, karena justru dapat mengurangi porsi makanan lain seperti makanan kaya zat besi.
  • Sejak usia 6 bulan si kecil sudah dapat diperkenalkan dengan makanan padat pendamping ASI (MPASI). Berikan si Kecil makanan yang kaya vitamin C untuk meningkatkan penyerapan zat besi non-heme.
  • Bayi memerlukan sekitar 11 mg zat besi per hari.

Pada balita dan anak-anak;


Setelah bayi anda usianya telah menginjak setahun, balita dapat diberi susu sapi, susu kambing, atau susu kedelai tiap hari, namun sebaiknya tidak lebih dari 0,2 liter. Sementara setelah usia 2 tahun, lebih baik berikan susu rendah lemak sebagai sumber zat besinya.
  • Berikan daging tanpa lemak dan sereal serta roti yang mengandung zat besi yang tinggi.
  • Selain itu, jangan lupa berikan buah-buahan dan vitamin yang kaya vitamin C untuk penyerapan zat besinya.
  • Anak-anak berusia 4-8 tahun membutuhkan sekitar 10 mg zat besi dan untuk usia 9-13 tahun sekitar 8 mg.

Pada pria dan wanita dewasa;

  • Konsumsi cukup makanan yang mengandung zat besi seperti daging merah, ikan, dan daging unggas.
  • Konsumsi sayuran dan buah yang kaya vitamin C.
  • Remaja pria membutuhkan sekitar 11 mg zat besi sedangkan remaja wanita 15 mg per hari.
  • Pria dewasa membutuhkan sekitar 8 mg zat besi per hari.
  • Wanita dewasa membutuhkan sekitar 18 mg zat besi per hari hingga mencapai menopause yang mana kebutuhan zat besinya menurun.

Ingin tau RESEP TRADISIONAL untuk mengobati anemia....!!! Silahkan klik;

Ciri-Ciri, Penyebab, Akibat Dan Obat Anemia Aplastik Sampai Bisa Sembuh


Bila saja anda mendapati keluhan atau ciri-ciri seperti diatas janganlah anda membiarkan kondisi ini karena akan berdampak yang lebih berat. Untuk penanganan yang lebih lanjut alangkah baiknya anda berkonsultasi kepada dokter.


Semoga bermanfaat, Salam kami;  http:www.seh4t.com


Previous Post
Next Post