Rabu, 03 Mei 2017

Gejala Sakit Batu Empedu Dan Trapinya Serta Pantangan Batu Empedu

  • Definisi
     Penyakit batu empedu mengacu pada kondisi di mana batu empedu berada di kantong empedu atau saluran empedu biasa.  Kehadiran batu di kantong empedu disebut cholelithiasis, dari kolesis Yunani (empedu) + litium (batu) + iasis- (proses). Jika batu empedu bermigrasi ke saluran saluran empedu, kondisinya disebut choledocholithiasis, dari kolor empedu (empedu) + docho- (duktus) + lith- (stone) + iasis- (proses). Choledocholithiasis sering dikaitkan dengan penyumbatan pada pohon empedu, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kolangitis ascending akut, dari bahasa Yunani: chol- (empedu) + ang- (pembuluh darah) + itis- (pembengkakan), infeksi serius pada saluran empedu. . Batu empedu di dalam ampula Vater dapat menghalangi sistem eksokrin pankreas, yang pada gilirannya dapat menyebabkan pankreatitis.
batu empedu
  • Gejala
     Batu empedu tidak menyebabkan tanda atau gejala. Jika batu empedu masuk ke dalam saluran dan menyebabkan penyumbatan, tanda dan gejala yang dihasilkan mungkin termasuk:
  1. Nyeri tiba-tiba dan cepat mengeras di bagian kanan atas perut Anda
  2. Nyeri tiba-tiba dan cepat mengeras di bagian tengah perut Anda, tepat di bawah tulang dada Anda
  3. Sakit punggung di antara tulang belikat Anda
  4. Sakit di bahu kanan
  5. Mual atau muntah
Rasa sakit batu empedu bisa berlangsung beberapa menit sampai beberapa jam.

  • Gejala lainnya
     Pada sejumlah kecil orang, batu empedu dapat menyebabkan masalah yang lebih serius jika mereka menghalangi aliran empedu untuk waktu yang lebih lama atau pindah ke organ lain (seperti pankreas atau usus kecil).
Jika ini terjadi, Anda bisa mengembangkan:
  1. Suhu tinggi 38C (100.4F) atau lebih tinggi
  2. Rasa sakit lebih persisten
  3. Detak jantung yang cepat
  4. Menguningnya kulit dan putih mata (ikterus)
  5. Kulit yang gatal
  6. Diare
  7. Menggigil atau menggigil
  8. Kebingungan
  9. Kehilangan nafsu makan

Dokter merujuk pada kondisi yang lebih parah ini sebagai 'penyakit batu empedu yang rumit'.

Kapan harus ke dokter
     Buat janji temu dengan dokter Anda jika Anda memiliki tanda atau gejala yang mencemaskan Anda.

Carilah perawatan segera jika Anda mengembangkan tanda dan gejala komplikasi batu empedu yang serius, seperti:
-   Nyeri perut terasa sangat kencang sehingga Anda tidak bisa duduk diam atau menemukan posisi yang nyaman
  Menguning kulit Anda dan bagian putih mata Anda
-   Demam tinggi dengan menggigil

  • Penyebab
     Tidak jelas apa yang menyebabkan batu empedu terbentuk. Dokter mengira batu empedu bisa terjadi bila:
>  Empedu mengandung terlalu banyak kolesterol. Biasanya, empedu Anda mengandung
    cukup bahan kimia untuk melarutkan kolesterol yang diekskresikan oleh hati Anda.
    Tapi jika hati Anda mengeluarkan lebih banyak kolesterol daripada empedu Anda
    bisa larut, kelebihan kolesterol bisa terbentuk menjadi kristal dan akhirnya menjadi batu.

>  Empedu Anda mengandung terlalu banyak bilirubin. Bilirubin adalah bahan kimia yang
   diproduksi saat tubuh Anda memecah sel darah merah. Kondisi tertentu menyebabkan
   hati Anda membuat terlalu banyak bilirubin, termasuk sirosis hati, infeksi saluran empedu
  dan kelainan darah tertentu. Kelebihan bilirubin berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

>  Kantong empedu Anda tidak kosong dengan benar. Jika kantong empedu Anda
    tidak kosong sepenuhnya atau cukup sering, empedu bisa menjadi sangat terkonsentrasi,
    berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

  • Jenis batu empedu
Jenis batu empedu yang bisa terbentuk di kantong empedu meliputi:
>  Batu empedu kolesterol. Jenis batu empedu yang paling umum, disebut batu empedu
    kolesterol, sering tampak berwarna kuning. Batu empedu ini terutama terdiri dari
    kolesterol yang tidak larut, namun mungkin mengandung komponen lainnya.

>  Batu empedu pigmen. Bentuk coklat gelap atau hitam ini terbentuk saat empedu
    mengandung terlalu banyak bilirubin.

  1. Faktor risiko
     Risiko batu empedu meningkat untuk wanita (terutama sebelum menopause) dan untuk orang-orang di dekat atau di atas 40 tahun;  kondisinya lebih umum terjadi di Amerika Utara dan Selatan dan di antara keturunan Eropa daripada di antara etnis lain. Kurang melatonin secara signifikan dapat berkontribusi pada batu empedu, karena melatonin menghambat sekresi kolesterol dari kantong empedu, meningkatkan konversi kolesterol menjadi empedu, dan merupakan antioksidan, yang mampu mengurangi stres oksidatif ke kantong empedu.  Periset percaya bahwa batu empedu dapat disebabkan oleh kombinasi faktor, termasuk kimia tubuh yang diwariskan, berat badan, motilitas kandung empedu (gerakan), dan diet rendah kalori. [Rujukan?] Tidak adanya faktor risiko tersebut tidak menghalangi masuknya formasi Batu empedu.

     Faktor gizi yang mungkin meningkatkan risiko batu empedu meliputi konstipasi; Makan lebih sedikit makanan per hari; Asupan nutrisi yang rendah folat, magnesium, kalsium, dan vitamin C;  konsumsi cairan rendah;  dan, setidaknya untuk pria, asupan karbohidrat tinggi, beban glikemik tinggi, dan diet indeks glikemik tinggi.  Anggur dan roti utuh dapat mengurangi risiko batu empedu.

     Penurunan berat badan yang cepat meningkatkan risiko batu empedu.  Pasien yang memakai orlistat, obat penurunan berat badan, mungkin sudah berisiko tinggi untuk pembentukan batu empedu. Penurunan berat badan dengan orlistat dapat meningkatkan risiko batu empedu.  Sebaliknya, asam ursodeoxycholic (UCDA), asam empedu, juga obat yang dipasarkan sebagai Ursodiol, tampaknya mencegah pembentukan batu empedu selama penurunan berat badan. Diet tinggi lemak selama penurunan berat badan juga tampaknya mencegah batu empedu.

     Defisiensi cholecystokinin yang disebabkan oleh penyakit celiac meningkatkan risiko terbentuknya batu empedu, terutama bila diagnosis penyakit celiac tertunda.

    Atau empedu pigmen paling sering terlihat di negara berkembang. Faktor risiko batu pigmen termasuk anemia hemolitik (seperti penyakit sel sabit dan spherocytosis herediter), sirosis, dan infeksi saluran empedu.  Orang dengan orththropoietic protoporphyria (EPP) berisiko tinggi untuk mengembangkan batu empedu.  Selain itu, penggunaan jangka panjang inhibitor pompa proton telah terbukti mengurangi fungsi kandung empedu, berpotensi menyebabkan pembentukan batu empedu.

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko batu empedu meliputi:
  1. Menjadi perempuan
  2. Berusia 40 atau lebih
  3. Menjadi penduduk asli Amerika
  4. Menjadi orang Meksiko-Amerika
  5. Kelebihan berat badan atau obesitas
  6. Bukan dari TripAdvisor LLC
  7. Sedang hamil
  8. Mengonsumsi makanan tinggi lemak
  9. Makan diet tinggi kolesterol
  10. Mengonsumsi makanan rendah serat
  11. Memiliki riwayat keluarga batu empedu
  12. Memiliki diabetes
  13. Kehilangan berat badan sangat cepat
  14. Mengambil obat yang mengandung estrogen, seperti kontrasepsi oral atau terapi hormon
  15. Memiliki penyakit hati

  • Komplikasi
Komplikasi batu empedu bisa meliputi:
>   Peradangan kantong empedu. Batu empedu yang tersangkut di leher kantong empedu
     dapat menyebabkan radang kandung empedu (kolesistitis). Cholecystitis dapat
     menyebabkan rasa sakit dan demam yang parah.

>   Penyumbatan saluran empedu yang umum. Batu empedu dapat menghalangi tabung
    (saluran) yang melaluinya empedu mengalir dari kantong empedu atau hati ke usus kecil
    Anda. Penyakit kuning dan infeksi saluran empedu bisa terjadi.

>   Penyumbatan saluran pankreas. Saluran pankreas adalah tabung yang mengalir dari pankreas ke saluran empedu umum. Jus pankreas, yang membantu pencernaan, mengalir melalui saluran pankreas.

>   Batu empedu dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran pankreas, yang dapat
     menyebabkan radang pankreas (pankreatitis). Pankreatitis menyebabkan rasa sakit
     perut yang intens dan konstan dan biasanya memerlukan rawat inap.

>   Kanker kandung empedu. Orang dengan riwayat batu empedu memiliki risiko kanker
     kandung empedu yang meningkat. Tapi kanker kandung empedu sangat jarang terjadi,
    jadi meski risiko kanker meningkat, kemungkinan kanker kandung empedu masih sangat kecil.

  • Komplikasi lainnya
     Jarang, dalam kasus peradangan parah, batu empedu dapat mengikis melalui kantong empedu ke dalam usus yang menempel berpotensi menyebabkan penyumbatan disebut ileus batu empedu.

     Komplikasi lain meliputi kolangitis ascending jika ada infeksi bakteri yang dapat menyebabkan peradangan purulen di pohon empedu dan hati, dan pankreatitis akut karena penyumbatan saluran empedu dapat mencegah enzim aktif disekresikan ke dalam usus, malah merusak pankreas.

  • Patofisiologi
     Batu empedu kolesterol berkembang saat empedu mengandung terlalu banyak kolesterol dan tidak cukup garam empedu. Selain konsentrasi kolesterol tinggi, dua faktor lainnya penting dalam menyebabkan batu empedu. Yang pertama adalah seberapa sering dan seberapa baik kontrak empedu; Pengosongan kandung empedu yang tidak lengkap dan jarang terjadi menyebabkan empedu menjadi terlalu berkontraksi dan berkontribusi pada pembentukan batu empedu. Hal ini dapat disebabkan oleh resistensi yang tinggi terhadap aliran empedu keluar dari kantong empedu karena geometri internal yang rumit pada saluran kistik.   Faktor kedua adalah adanya protein dalam hati dan empedu yang mendorong atau menghambat kristalisasi kolesterol menjadi batu empedu. Selain itu, peningkatan kadar hormon estrogen, akibat kehamilan atau terapi hormon, atau penggunaan bentuk kontrasepsi hormon kombinasi (estrogen-mengandung), dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam empedu dan juga mengurangi gerakan kandung empedu, menghasilkan pembentukan batu empedu.

Bagi anda yang mempunyai penyakit ginjal silahkan klik link di bawah ini:
1.  Gejala Penyakit Ginjal Dan Pantangan Makanan Untuk Penyakit Ginjal 
2.  Obat Gagal Ginjal Tanpa Cuci Darah Dan Setelah Cuci Darah 
3.  Ramuan Obat Herbal Batu Ginjal Yang Ampuh Tanpa Operasi Dan Obat Kimia  

Terima kasih atas kunjunganya semoga bermanfaat salam  www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: