Jumat, 05 Mei 2017

Infeksi Empedu Dan Makanan Untuk Orang Yang Tidak Punya Kantung Empedu

Kantong empedu adalah bagian dari saluran empedu ekstrahepatik. Di dalam tubuh, hati memproduksi saluran empedu dan kemudian pindah ke bawah dan disimpan di dalam kandung empedu. Untuk makan, kontrak kandung empedu dan empedu di kandung empedu pindah ke duodenum untuk membantu mencerna makanan. Dalam beberapa penyakit seperti kolesistitis akut, batu empedu, kandung empedu atrofi, tumor kandung empedu ... satu mungkin memiliki kolesistektomi (laparotomi bedah atau reseksi endoskopik). Ketika kandung empedu, empedu disekresi dari hati diambil langsung ke duodenum, tidak terkonsentrasi dan disimpan di dalam kandung empedu harus dapat mempengaruhi pencernaan dan dapat menyebabkan sejumlah komplikasi.
batu empedu
  • Kandung empedu memiliki peran dalam tubuh
Kandung empedu adalah bagian dari saluran empedu ekstrahepatik, terletak di lubang kandung empedu 8-10 cm, lebar 3 cm, termasuk 3 bagian: bagian bawah, tubuh dan leher. Pipa kandung empedu empedu dari kandung empedu ke saluran empedu, panjang 3 - 4 cm, lebar awal 4 - 5 mm, 2.5mm sempit akhir. Di dalam bagian atas dari kandung empedu tabung katup disebut van Heister membuat duktus sistikus dan tidak dilipat untuk kepadatan lalu lintas mudah.

Di dalam tubuh, empedu dilepaskan terus menerus dari sel-sel hati yang normal, tapi jauh empedu ini disimpan di dalam kandung empedu. Selama 12 jam, hati mengeluarkan empedu berjumlah sekitar 450ml, tetapi volume maksimum kandung empedu hanya 30-60ml. Untuk mengakomodasi jumlah ini empedu, empedu menyerap sebagian besar air, natrium, klorida dan elektrolit lain dalam empedu melalui lapisan. Untuk makan, kontrak kandung empedu dan empedu di kandung empedu pindah ke duodenum untuk membantu mencerna makanan. Fungsi yang paling penting dari empedu adalah untuk membantu pencernaan dan penyerapan lemak dan vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A, D, K, E dan karoten.

Baca ini:  Cara Pengobatan Batu Empedu Dengan Minyak Zaitun, Apel Tanpa Operasi 

  • Kapan kolesistektomi?
Kandung empedu sering dihapus ketika akut atau kronis peradangan, batu terlalu besar menyebabkan rasa sakit atau saluran empedu diblokir, kandung empedu atrofi, kanker kandung empedu ... tapi penyebab utamanya adalah karena batu empedu dipotong. jenis batu ini dapat memiliki keheningan panjang. Ketika gejala klinis yang hati terutama kolik, nyeri hebat kuadran kanan atas, menyebar ke belakang dan di bahu kanan, kadang-kadang rasa sakit menyebar ke perut bagian atas membuatnya mengira untuk sakit perut . kolik hati berlangsung lebih dari 15 menit untuk 3-4 jam, jika lebih dari 6 jam untuk berpikir tentang komplikasi. Jika fenomena kemacetan, kandung empedu semakin mulai tumbuh, sentuhan dapat dilihat kandung empedu membengkak, klik pada pasien sangat menyakitkan, jika tidak diobati pada waktunya dapat menyebabkan kolesistitis akut, akan mengalami demam tinggi 39-40 °.

  • Catatan setelah kolesistektomi
Diet
Sekarang terutama dilakukan kolesistektomi laparoskopi melalui. Kolesistektomi laparoskopi memiliki persiapan umum adalah operasi yang cukup lembut bagi pasien, sering pasien stabil setelah 7-10 hari; diet dan aktivitas hampir tidak terpengaruh. Jika saluran empedu di dalam dan di luar hati serta fungsi hati belum dikompromikan sebagai peradangan, kerikil ... itu bukan apa yang pantang.
Namun, setelah pembedahan untuk mengangkat kandung empedu mungkin telah terganggu kuantitas yang luar biasa dan kualitas empedu untuk sistem pencernaan, dengan fungsi kandung empedu adalah di mana empedu dan berkonsentrasi empedu dari hati membawa bawah. Jadi, siapa yang kolesistektomi harus makan makanan yang mudah dicerna, membatasi makanan berlemak dan goreng; makan dan mengeksplorasi, jika tidak melihat penampilan dari setiap ketidaknyamanan yang signifikan, mereka dapat kembali ke diet normal. Modus hidup, olahraga, juga dapat kembali ke aktivitas normal setelah operasi ketika kesehatan stabil.

Beberapa komplikasi dapat terjadi setelah kolesistektomi
Setelah sindrom kolesistektomi (sindrom Postcholecystectomy PCS): ini adalah kondisi gejala berkepanjangan atau berulang seperti sakit perut atau sakit kuning setelah kolesistektomi. Hampir 50% kasus disebabkan di dalam saluran empedu, seperti batu yang masih hidup, lesi empedu, hilangnya peristaltik dan bersantai saluran empedu. Untuk diagnosis harus didasarkan pada pankreas endoskopik (ERCP)

Gastritis empedu refluks: peningkatan sekresi empedu ke dalam usus dua belas jari, refluks lambung menyebabkan gastritis. Juga, dapat bertemu dengan beberapa komplikasi lain seperti pankreatitis disebabkan oleh saluran empedu masuknya, tardive empedu dan sfingter Oddi kejang. Oleh karena itu, setelah kolesistektomi harus memantau komplikasi awal dan akhir yang disebabkan oleh kolesistektomi disebabkan untuk segera menangani.

Yang kolesistektomi tidak berarti bahwa tidak akan batu empedu atau infeksi empedu. Untuk mencegah infeksi atau batu kekambuhan harus melakukan makanan yang dimasak, minum air matang, obat cacing setiap 6 bulan (untuk pencegahan batu oleh cacing) dan makan cukup serat, makan lebih banyak kacang-kacangan, kacang tanah, wijen, kopi dan membatasi makanan tinggi gula, berhenti (untuk pencegahan batu kolesterol).

Setelah kolesistektomi beberapa saat untuk beradaptasi, pencernaan kembali normal, tidak ada kondisi yang disebut "setelah sindrom kolesistektomi" lagi. Jika negara nafsu makan, gangguan pencernaan, gatal ... perlu berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan madu pencahar.

  • Tanda dan gejala
Kebanyakan orang dengan batu empedu tidak memiliki gejala [1]. Ketika kerikil terus menerus terjebak dalam kapsul tabung, menyebabkan kolik bilier. Nyeri bilier kolik perut di kuadran kanan atas atau epigastrium, sering sakit berkelanjutan serangan paroksismal, terjadi setelah makan makanan berminyak atau lemak, yang menyebabkan mual dan / atau muntah. Orang dengan gejala awal cholecystitis biasanya muncul sebelum kolik bilier dikembangkan kolesistitis. Gejala-gejala kolesistitis kolik empedu mirip tetapi rasa sakit menjadi lebih parah dan konstan. Mual dan muntah sering terjadi pada 75% orang dengan kolesistitis. Terlepas dari sakit perut, rasa sakit dapat menyebar ke bahu dan wajah.

Pada pemeriksaan fisik, dengan gejala umum dari demam. Sebuah kantong empedu meradang biasanya istirahat bila disentuh. Sekitar 25-50% kandung empedu yang teraba meradang dari luar karena meningkatnya ukuran kantong empedu. Peningkatan rasa sakit saat bernapas dalam-dalam. Ketika mengklik pada nyeri perut kanan atas kuadran disebabkan (Murphy sign). Mark Murphy sering umum dalam praktek klinis, tetapi tidak secara khusus untuk kolesistitis. Penyakit kuning dapat terjadi tetapi biasanya ringan, dan jika berat, menunjukkan penyebab gejala seperti batu empedu. Pasien yang lebih tua dan orang-orang dengan diabetes, penyakit kronis, atau mereka dengan gejala kekebalan tubuh yang lemah seringkali tidak jelas, tidak bisa demam atau nyeri lokal.

  • Penyebab
Kolesistitis biasanya disebabkan oleh batu empedu, biasanya terletak di duktus sistikus. Hal ini akan mengakibatkan konsentrat empedu, stasis empedu, dan infeksi dari pejabat tingkat makhluk dalam usus, terutama spesies Escherichia coli dan Bacteroides.

Peradangan kandung empedu. Dalam beberapa kasus dapat menyebabkan gangren dan pecahnya kantong empedu. Peradangan sering menyebar ke lapisan luar, sehingga menjengkelkan struktur sekitarnya seperti diafragma dan perut.

Baca ini juga:  Penyebab Dan Ciri Ciri Penyakit Batu Empedu Dan Cara Penyembuhannya

  • Makanan yang harus di hindari
Makanan berlemak
Seiring dengan alasan untuk tinggal jauh dari makanan yang digoreng / goreng, Anda harus membatasi makanan tinggi lemak untuk menghindari kelebihan tubuh Anda dengan lemak besar.

Sebuah hidangan dianggap "hari terbuka" jika Anda harus menggunakan kain basah atau kertas untuk membersihkan tangan, mulut saat makan. Jika Anda melihat grease tertutup tangan atau mulutnya, Anda harus memahami bahwa situasi yang sama juga terjadi dengan saluran pencernaan - yang telah kehilangan empedu untuk menangani semua "pesta gemuk".

Anda harus menghindari: Hamburger, daging, pizza keju, daging berlemak, hidangan yang dimasak mengandung berminyak.

Makanan kaleng
Makanan kaleng dan makanan siap saji tampaknya ancaman nyaman, tetapi potensi untuk kesehatan. Makanan sering mengandung lemak, gula dan biji-bijian sangat halus, meningkatkan risiko diabetes, penyakit jantung dan obesitas.

Usus (dan sistem kardiovaskular) akan sangat "berterima kasih" jika Anda tidak makan makanan berikut: cake, biskuit, kerupuk, makanan ringan atau makanan yang telah diolah dan dikemas tersedia.

Membatasi cairan dengan makanan
Makanan dicerna lebih cepat jika Anda tidak minum terlalu banyak air sebelum dan selama makan. Hal ini disebabkan oleh terlalu banyak cairan di perut dan usus besar menghambat sekresi asam lambung dan enzim pencernaan. Bila tidak ada kantong empedu lagi, semakin Anda harus mematuhi prinsip ini agar merasa nyaman setelah makan.

Batasi makan terlalu banyak dalam satu kali makan
Terlalu banyak makanan yang dimasukkan ke dalam perut akan menyebabkan sistem pencernaan beroperasi di bawah tekanan dan lebih tangguh. Makan lebih banyak makanan yang dapat menyebabkan kontraksi usus lebih kuat, meningkatkan gejala sakit perut dan diare.

Mereka yang memiliki kolesistektomi biasanya rentan untuk mencerna lemak, sehingga membagi makan akan membawa manfaat besar bagi Anda, tidak hanya membantu sistem pencernaan yang sehat, tetapi juga membantu Anda mendapatkan fisik lebih ramping.

Hati-hati dengan makanan dapat menyebabkan masalah untuk sistem pencernaan
Cara tubuh bereaksi terhadap makanan yang berbeda di masing-masing. Beberapa orang sangat sensitif terhadap makanan tertentu dan sering menderita masalah pencernaan, seperti:
  1. Makanan kaya gula
  2. Makanan yang mengandung laktosa (susu, krim dan produk susu lainnya ...)
  3. Anggur, bir, minuman beralkohol
  4. Kedelai
Oleh karena itu, Anda harus lebih berhati-hati ketika makan makanan ini dan memantau respon tubuh untuk mengambil penyesuaian yang tepat.

Selain mengambil dan mempertahankan gaya hidup di bawah bimbingan dokter, ilmu gizi juga penting untuk membantu pasien kembali ke rumah sakit itu tidak mengikuti operasi kandung empedu. Makan apa untuk makan dan menghindari hal-hal yang harus dihindari adalah salah satu prinsip untuk melindungi kesehatan umum dan sistem pencernaan pada khususnya.

Solusi membantu mencegah batu berulang dan mencegah komplikasi setelah kolesistektomi
Diet ilmiah dapat berkontribusi untuk membatasi komplikasi gastrointestinal, tetapi tidak cukup untuk dapat menyelesaikan semua konsekuensi setelah kolesistektomi dan mencegah kekambuhan batu.

Ini telah memaksa para ilmuwan untuk menemukan lebih banyak solusi untuk manfaat yang lebih baik bagi pasien. Memegang banyak bukti ilmiah, para peneliti telah dijelaskan titik dalam penggunaan ramuan tradisional dalam pengobatan batu empedu hampir terlupakan. Para ilmuwan mengatakan pembentukan batu empedu stakeholder kunci untuk mengatasi elemen kunci bahwa perawatan kerikil pengobatan barat tidak bisa mempengaruhi. Tetapi jika obat benar-benar mungkin. Herbal seperti UAT jarum, Chi e (gula meningkat advokasi, choleretic), lebih rendah Eropa Ye, langit-langit Manusia (ditingkatkan fungsi hati), Sai Lake, Kuning mempromosikan (anti-bakteri, anti-inflamasi), Uang Lokakarya Kim (semua kerikil), hanya memverifikasi (pencernaan) ketika digabungkan bersama-sama membawa efek penuh untuk sistem empedu, membantu mendukung pengobatan, pencegahan komplikasi dan pencegahan kekambuhan batu setelah operasi yang efektif.

Sekian pembahasan dari kami semoga bermanfaat bagi para pengunjung salam  www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: