Rabu, 03 Mei 2017

Obat Batu Empedu Di Apotik Kima Farma Dari Dokter Agar Cepat Hancur

  • Patofisiologi
batu empedu
     Batu empedu keras, seperti struktur kerikil yang menghalangi saluran sistik. Pembentukan batu empedu sering didahului oleh adanya lumpur empedu, campuran kental glikoprotein, endapan kalsium, dan kristal kolesterol di kantong empedu atau saluran empedu.5 Di AS, kebanyakan batu empedu sebagian besar terdiri dari empedu jenuh dengan kolesterol.1, 2 Hipersaturasi ini, yang berawal dari konsentrasi kolesterol yang lebih besar dari pada persentase kelarutannya, terutama disebabkan oleh hipersekstensi kolesterol karena metabolisme kolesterol hati yang diubah.1,3 Keseimbangan yang menyimpang antara pronukleasi (pengayaan kristalisasi) dan antinukleasi (penghambat kristalisasi ) Protein dalam empedu juga dapat mempercepat kristalisasi kolesterol dalam empedu.1-3,5 Mucin, campuran glikoprotein yang disekresikan oleh sel epitel empedu, telah didokumentasikan sebagai protein pronucleating. Penurunan degradasi mucin oleh enzim lisosomal yang diyakini dapat mendorong pembentukan kristal kolesterol.

     Hilangnya motilitas dinding otot kandung empedu dan kontraksi sphincteric yang berlebihan juga terlibat dalam pembentukan batu empedu.1 Hipotilitas ini mengarah ke stasis empedu yang berkepanjangan (pengosongan kandung empedu yang tertunda), seiring dengan penurunan fungsi reservoir.3,5 Tidak adanya aliran empedu menyebabkan akumulasi Empedu dan kecenderungan yang meningkat untuk pembentukan batu. Pengisian yang tidak efektif dan proporsi yang lebih tinggi dari empedu hati yang dialihkan dari kantong empedu ke saluran empedu kecil dapat terjadi sebagai akibat hipotensi.

     Kadang-kadang, batu empedu terdiri dari bilirubin, bahan kimia yang dihasilkan sebagai hasil dari pemecahan standar sel darah merah. Infeksi saluran empedu dan peningkatan siklus bilirubin enterohepatik adalah penyebab utama pembentukan batu bilirubin. Batu bilirubin, yang sering disebut batu pigmen, terlihat terutama pada pasien dengan infeksi saluran empedu atau penyakit hemolitik kronis (atau sel darah merah yang rusak) .1,3,6 Batu pigmen lebih sering terjadi di Asia dan Afrika.3,6

     Patogenesis kolesistitis paling sering melibatkan impaksi batu empedu di leher kandung kemih, kantong Hartmann, atau saluran kistik; Batu empedu tidak selalu ada dalam kolesistitis, namun.5 Tekanan pada kantong empedu meningkat, organ menjadi membesar, dinding menebal, suplai darah menurun, dan eksudat dapat terbentuk.2,5 Cholecystitis dapat bersifat akut atau kronis, dengan diulang Episode peradangan akut berpotensi menyebabkan kolesistitis kronis. Kandung empedu dapat terinfeksi oleh berbagai mikroorganisme, termasuk yang membentuk gas. Kantung empedu yang meradang dapat mengalami nekrosis dan gangren dan, bila tidak diobati, dapat berlanjut ke sepsis simtomatik.1,2,5 Kegagalan untuk mengobati kolecystitis dengan benar dapat menyebabkan perforasi kandung empedu, fenomena langka namun mengancam jiwa.2,5, 7 Cholecystitis juga dapat menyebabkan pankreatitis batu empedu jika batu dislodge ke sfingter Oddi dan tidak dibersihkan, sehingga menghalangi saluran pankreas.

  • Faktor risiko
     Faktor genetik dan lingkungan berkontribusi terhadap penyakit kandung empedu. Wanita jenis kelamin, kehamilan sebelumnya, dan riwayat keluarga dari penyakit batu empedu sangat berkorelasi dengan cholelithiasis.1,3 Sekitar 60% pasien dengan kolesistitis akut adalah wanita; Namun, penyakit ini cenderung lebih parah pada pria.2 Estrogen meningkatkan kolesterol dan kejenuhannya pada empedu dan mendorong hipotensi kandung empedu.1 Gerakan kandung empedu yang berkurang biasanya terlihat selama kehamilan.9

     Faktor risiko lainnya termasuk asupan makanan kaya lemak dan karbohidrat, gaya hidup, diabetes mellitus tipe 2, dan dislipidemia (peningkatan trigliserida dan HDL rendah) .3,9 Diet tinggi lemak dan karbohidrat merupakan predisposisi pasien terhadap obesitas, yang meningkat. Sintesis kolesterol, sekresi empedu kolesterol, dan hipersaturasi kolesterol. Namun, korelasi langsung antara asupan lemak dan risiko cholelithiasis yang tinggi belum ditemukan karena penelitian sebelumnya telah menghasilkan hasil yang kontroversial. Kolesistitis akut berkembang lebih sering pada pasien dengan cholelithiasis simtomatik dengan diabetes mellitus tipe 2 daripada pasien bergejala tanpa itu. Pasien juga lebih cenderung mengalami komplikasi.

     Indian Amerika memiliki prevalensi cholelithiasis tertinggi, dengan penyakit ini mencapai proporsi epidemik pada populasi ini. Penyakit batu empedu juga lazim terjadi pada Hispanik Chili dan Meksiko.3,9 Selain etnisitas, usia berperan dalam penyakit batu empedu. Pasien yang mengembangkan cholelithiasis simtomatik yang rumit cenderung lebih tua, dan pasien khas dengan batu empedu berusia 40-an tahun.

  • Presentasi klinis
     Batu empedu umumnya tidak bergejala. Dalam kejadian yang tidak umum bahwa seorang pasien mengembangkan cholelithiasis simtomatik, penyajian dapat berkisar dari mual ringan atau ketidaknyamanan perut sampai kolik empedu dan sakit kuning.1,5,10 Kolik empedu, biasanya tajam, adalah nyeri epigastrik atau kuadran postprandial yang berlangsung selama Beberapa menit sampai beberapa jam. Rasa sakit sering memancar ke punggung atau bahu kanan, dan pada kasus yang lebih intens mungkin disertai mual dan muntah. Kelenturan kuadran kanan atas dan infiltrasi teraba di daerah kantong empedu terungkap pada pemeriksaan fisik.5,10 Cholecystitis hadir dengan cara yang sama; Namun, penyumbatan saluran kistik bersifat persisten (bukan sementara), dan demam biasa terjadi.10 Pasien dengan kolesistitis juga mungkin menunjukkan tanda Murphy (ketidaknyamanan yang sangat parah sehingga pasien berhenti memberi inspirasi saat palpasi kantong empedu) atau penyakit kuning. Penyakit kuning, perubahan warna kuning pada kulit dan keropos mata, terjadi saat saluran empedu umum terhambat karena adanya batu yang terkena dampak di kantong Hartmann (sindrom Mirizzi). Gejala nonspesifik lainnya, seperti gangguan pencernaan, intoleransi terhadap makanan berlemak atau gorengan, bersendawa, dan perut kembung, mungkin juga ada.

  • Diagnosa
     Teknik terkini untuk mendiagnosis penyakit kandung empedu kurang invasif dan memungkinkan pasien untuk pulih lebih cepat daripada yang terjadi pada prosedur diagnostik sebelumnya.10 Meskipun kejadian cholelithiasis cukup tinggi di AS, hanya sedikit pasien yang hadir dengan gejala.4 Ini dapat menyulitkan dan memperpanjang Diagnosisnya CBC, tes fungsi hati, dan serum amilase dan lipase harus disertakan dalam tes laboratorium untuk membantu membedakan berbagai jenis penyakit kandung empedu dan / atau mengidentifikasi komplikasi yang disebabkan oleh penyakit kandung empedu.

     Diagnosis cholelithiasis, kolesistitis, dan penyakit kantung empedu lainnya dapat dikonfirmasi melalui sejumlah teknik pencitraan yang berbeda. Ultrasonografi dan cholescintigraphy adalah studi pencitraan yang paling umum digunakan untuk mendiagnosis cholelithiasis dan cholecystitis.10 Temuan positif pada ultrasonografi meliputi batu, penebalan dinding kandung empedu, cairan perikolekologis, dan tanda Murphy (yaitu nyeri) pada kontak dengan probe ultrasonografi.10 Ultrasonografi Yang dilakukan dalam keadaan puasa menunjukkan diagnosis yang benar di lebih dari 90% kasus, namun batu empedu mungkin dilewatkan pada 50% kasus.

     Cholescintigraphy, juga disebut hepatobiliary iminodiacetic acid (HIDA) scan, digunakan untuk menilai fungsi kantong empedu dan untuk mendiagnosis kolesistitis akut. Scan HIDA tidak membantu dalam mengidentifikasi cholelithiasis atau cholecystitis kronis.11 Pada pasien rawat jalan, cholescintigraphy memberikan diagnosis yang benar lebih dari 95% dari waktu. Namun, cholescintigraphy dapat menghasilkan hasil positif palsu pada 30% sampai 40% pasien rawat inap, terutama mereka yang mendapat nutrisi parenteral. Ultrasonografi adalah metode diagnostik yang lebih disukai pada pasien ini.10 Hasil cholescintigraphy dianggap tidak normal saat pelacak radioaktif atau pewarna tidak memvisualisasikan kantong empedu, bergerak perlahan melalui saluran empedu, atau terdeteksi di luar sistem empedu.

     Jika choledocholithiasis dicurigai, cholangiopancreatography retrograd endoskopik (ERCP) mungkin bermanfaat. ERCP digunakan untuk mengidentifikasi batu empedu yang umum dan juga dapat digunakan untuk menghilangkannya. ERCP dikaitkan dengan komplikasi seperti pankreatitis. Teknik noninvasive, seperti ultrasonografi endoskopik, dapat digunakan untuk mendeteksi cholelithiasis, namun tidak untuk menghilangkan batu. CT dapat digunakan, namun kurang akurat dibandingkan metode pencitraan lainnya, karena mendeteksi sekitar 75% batu empedu. 4,10 Magnetic resonance cholangiopancreatography (MRCP) adalah metode pencitraan yang digunakan untuk mendeteksi choledocholithiasis dan kelainan lain dari saluran empedu. MRCP memiliki sensitivitas sekitar 98%.

  • Pengobatan
     Pasien yang mengalami cholelithiasis asimtomatik tidak memerlukan perawatan.5 Pengobatan pilihan untuk cholelithiasis simtomatik saat ini adalah kolesistektomi laparoskopi, sedangkan sebelumnya kolesistektomi terbuka. Kolesistektomi kolonektomi dikaitkan dengan tinggal di rumah sakit yang lebih pendek dan periode pemulihan yang lebih cepat daripada kolesistektomi terbuka adalah . Kontraindikasi absolut terhadap prosedur ini mencakup ketidakmampuan untuk menahan anestesi umum, kelainan pendarahan yang tidak dapat diatasi, dan penyakit hati stadium akhir.3,5 Pada pasien yang tidak mampu atau tidak mau menjalani operasi, dekompresi endoskopik oleh stent kandung empedu internal dapat membantu mencegah komplikasi dari Berkembang dan dapat berfungsi sebagai pengobatan jangka panjang paliatif.5 Terapi nonoperatif, yang mencakup pembubaran batu empedu dengan menggunakan asam empedu oral dan lithotripsy gelombang kejut, mungkin merupakan pilihan lain pada pasien tersebut. Namun, terapi nonoperatif memakan waktu dan dikaitkan dengan biaya tinggi, efektivitas rendah, dan tingkat kekambuhan yang tinggi.

     Asam empedu oral yang digunakan untuk pembubaran batu empedu meliputi asam chenodeoxycholic (chenodiol) dan asam ursodeoksikolat (ursodiol) (TABEL 3) .5,14 Asam empedu oral paling efektif untuk batu empedu kecil (0,5-1 cm) dan bisa memakan waktu hingga 24 Bulan untuk membersihkan batu. Ursodiol adalah asam empedu oral yang paling umum digunakan, yang sekunder akibat profil efek samping yang lebih aman dibandingkan dengan chenodiol. Chenodiol dikaitkan dengan diare bergantung dosis dan juga dengan hepatotoksisitas, hiperkolesterolemia, dan leukopenia, yang kesemuanya membatasi penggunaannya.

     Perubahan nutrisi dan gaya hidup mungkin bermanfaat untuk pencegahan dan pengobatan cholelithiasis. Karena obesitas dikaitkan dengan peningkatan risiko cholelithiasis, penurunan berat badan dapat membantu mencegah pembentukan batu empedu.15 Namun, penurunan berat badan yang terlalu cepat dapat menyebabkan pembentukan batu empedu. Faktor makanan yang dapat membantu mencegah pembentukan batu empedu meliputi lemak tak jenuh ganda, lemak tak jenuh tunggal, serat, dan kafein.15 Minyak ikan dan konsumsi alkohol moderat telah terbukti menurunkan trigliserida, mengurangi kejenuhan kolesterol empedu, dan meningkatkan HDL.3,9.

     Pasien dengan kolesistitis akut memerlukan rawat inap untuk istirahat usus halus, cairan parenteral dan nutrisi, dan antibiotik IV.5 Pilihan pengobatan bedah untuk kolesistitis meliputi kolesistostomi perkutan, kolesistostomi terbuka, dan kolesistostomi laparoskopi.

     Apotiker cenderung menerima pertanyaan tentang sirip kandung empedu (juga disebut sirup hati), sebuah pengobatan cerita rakyat yang diduga mengusir batu empedu. Meski ada beberapa varian, kebanyakan flushes mengharuskan pasien berpuasa selama 12 jam, dilanjutkan dengan konsumsi 4 sendok makan minyak zaitun dan 1 sendok makan jus lemon setiap 15 menit sampai 8 oz minyak zaitun telah dikonsumsi. Kemudian, pasien akan melewati spheroida hijau muda atau coklat, yang diduga sebagai batu empedu. Namun, analisis terhadap spheroids ini mengungkapkan bahwa mereka hanyalah produk sampingan dari metabolisme minyak zaitun dan jus lemon, dan bukan batu empedu.6

  • Kesimpulan
     Penyakit kandung empedu paling sering sekunder akibat cholelithiasis. Sementara kebanyakan kasus batu empedu asimtomatik, beberapa kasus dapat berlanjut ke penyakit simtomatik. Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko atau kerentanan terhadap penyakit kandung empedu meliputi jenis kelamin, etnisitas, riwayat medis, riwayat keluarga, dan diet dan gizi. Penyakit kandung empedu didiagnosis terutama melalui teknik pencitraan. Teknik diagnostik ini memiliki kelebihan dan kekurangan, dan yang terpenting, keakuratannya bervariasi. Salah satu teknik mungkin lebih disukai daripada penyakit kandung empedu atau gejala yang muncul. Asimtomatik pasien umumnya tidak memerlukan pengobatan. Pembedahan adalah perawatan yang paling umum, namun alternatif nonsurgical tersedia untuk pasien yang tidak dapat atau tidak mau menjalani operasi. Apoteker dapat berperan dalam pengobatan penyakit kandung empedu dengan mendidik pasien tentang faktor risiko penyakit kandung empedu - terutama cholelithiasis - dan bagaimana risiko dapat dikurangi dengan nutrisi, diet, dan olah raga yang tepat.

  • Artikel terkait:
Obat Batu Empedu Tanpa Operasi Secaara Alami Dan Tradisional 
Gejala Sakit Batu Empedu Dan Trapinya Serta Pantangan Batu Empedu 

                                                   Terima kasih atas kunjunganya  www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: