Minggu, 21 Mei 2017

Merk Obat Batuk Paling Ampuh Di Apotik Untuk Anak Dan Dewasa

Obat batuk adalah obat yang digunakan pada penderita batuk dan kondisi yang terkait. Tidak diketahui apakah obat batuk over-the-counter mengurangi batuk.  Meskipun mereka digunakan oleh 10% anak-anak Amerika pada minggu tertentu, mereka tidak direkomendasikan di Kanada dan Amerika Serikat pada anak-anak berusia 6 tahun atau lebih muda karena kurangnya bukti yang menunjukkan efek dan kekhawatiran bahaya.
 obat batuk paling ampuh
  • Jenis
Ada sejumlah obat batuk dan pilek yang berbeda, yang dapat digunakan untuk berbagai gejala batuk. Produk yang tersedia secara komersial dapat mencakup berbagai kombinasi dari satu atau lebih dari lima jenis zat berikut:
  1. Ekspektoran adalah zat yang diklaim membuat batuk lebih mudah sekaligus meningkatkan produksi lendir dan dahak. Dua contoh adalah asetilkistein dan guaifenesin.
  2. Antitusif, atau supresan batuk, adalah zat yang menekan batuk sendiri. Contohnya adalah kodein, pholcodine, dextromethorphan, noscapine, dan butamirate.
  3. Antihistamin dapat menyebabkan sedasi ringan dan mengurangi gejala terkait lainnya, seperti pilek dan mata berair; Satu contoh adalah diphenhydramine.
  4. Dekongestan meredakan hidung tersumbat. Salah satu contohnya adalah efedrin.
  5. Antipiretik adalah zat yang mengurangi demam. Salah satu contohnya adalah parasetamol.
  6. Juga dipekerjakan adalah berbagai zat yang bisa melunakkan batuk, seperti madu atau sirup gula.
Tidak ada bukti bagus yang mendukung keefektifan obat batuk over-the-counter untuk mengurangi batuk.

Beberapa nama merek termasuk: Benilyn, Sudafed, Robitussin dan Vicks antara lain.  Sebagian besar mengandung sejumlah bahan aktif.

  • Efektivitas
Khasiat obat batuk sangat dipertanyakan, terutama pada anak-anak.  Sebuah tinjauan Cochrane 2014 menyimpulkan bahwa "Tidak ada bukti bagus untuk atau melawan efektivitas obat-obatan OTC pada batuk akut."  Beberapa obat batuk mungkin tidak lebih efektif daripada plasebo untuk batuk akut pada orang dewasa, termasuk batuk yang berhubungan dengan infeksi saluran pernapasan bagian atas.  American College of Chest Physicians menekankan bahwa obat batuk tidak dirancang untuk mengobati batuk rejan, batuk yang disebabkan oleh bakteri dan dapat bertahan selama berbulan-bulan. Tidak ada obat batuk over-the-counter yang terbukti efektif dalam kasus pneumonia.  Mereka tidak dianjurkan pada orang yang menderita PPOK atau bronkitis kronis. Tidak cukup bukti untuk membuat rekomendasi bagi mereka yang memiliki batuk dan kanker.

Baca ini: Obat Batuk Kering Apotik Dan Alami Yang Bagus Paling Cepat

  • Obat-obatan
-   Dextromethorphan (DXM) mungkin sedikit efektif dalam mengurangi batuk pada orang dewasa dengan infeksi saluran pernapasan bagian atas. Namun, pada anak-anak itu tidak ditemukan efektif.

-   Codeine pernah dipandang sebagai "standar emas" dalam penekan batuk, namun posisi ini sekarang dipertanyakan.  Beberapa percobaan terkontrol plasebo baru-baru ini telah menemukan bahwa hal itu mungkin tidak lebih baik daripada plasebo untuk beberapa penyebab termasuk batuk akut pada anak-anak.  Dengan demikian tidak dianjurkan untuk anak-anak.  Selain itu, tidak ada bukti bahwa hidrokodon berguna pada anak-anak.  Demikian pula, pedoman Belanda 2012 mengenai pengobatan batuk akut tidak merekomendasikan penggunaannya.

-   Sejumlah perawatan batuk lain yang tersedia secara komersial belum terbukti efektif pada infeksi saluran pernapasan bagian atas. Ini termasuk pada orang dewasa: antihistamin, kombinasi antihistamin-dekongestan, benzonatat, dan guaifenesin; Dan pada anak-anak: antihistamin, dekongestan untuk membersihkan hidung, atau kombinasi dari keduanya. Penggunaan diphenhydramine jangka panjang dikaitkan dengan hasil negatif pada orang tua.

  • Obat alternatif
Madu bisa menjadi pengobatan batuk minimal yang efektif.  Tinjauan Cochrane menemukan bukti yang direkomendasikan untuk digunakan atau penggunaannya agar lemah.  Mengingat hal ini, mereka merasa lebih baik daripada tidak menggunakan pengobatan, plasebo, dan diphenhydramine tapi tidak lebih baik daripada dekstrometorfan untuk menghilangkan gejala batuk.  Penggunaan madu sebagai pengobatan batuk telah dikaitkan beberapa kali dengan botulisme infantil dan karenanya tidak boleh digunakan pada anak-anak berusia kurang dari satu tahun.

Banyak pengobatan alternatif digunakan untuk mengobati flu biasa. Sebuah tinjauan tahun 2007 menyatakan bahwa, "terapi alternatif (yaitu, Echinacea, vitamin C, dan seng) tidak dianjurkan untuk mengobati gejala flu biasa; namun ... Profilaksis vitamin C mungkin mengurangi durasi dan tingkat keparahan flu biasa di dalam Populasi umum dan dapat mengurangi kejadian penyakit pada orang yang terpapar tekanan fisik dan lingkungan. " Sebuah tinjauan tahun 2014 juga menemukan bukti yang tidak memadai untuk Echinacea.

Sebuah tinjauan tahun 2009 menemukan bahwa bukti yang mendukung keefektifan seng dicampur dengan batuk,  dan tinjauan Cochrane 2011 menyimpulkan bahwa seng yang "diberikan dalam waktu 24 jam sejak timbulnya gejala mengurangi durasi dan tingkat keparahan flu biasa dalam keadaan sehat. Orang ".  Sebuah tinjauan tahun 2003 menyimpulkan: "Data percobaan klinis mendukung nilai seng dalam mengurangi durasi dan tingkat keparahan gejala flu biasa bila diberikan dalam 24 jam setelah awitan gejala flu biasa."  Gel seng di hidung dapat menyebabkan Untuk kehilangan bau jangka panjang atau permanen. Oleh karena itu FDA melarang penggunaannya.

  • Dampak buruk
Sejumlah overdosis yang tidak disengaja dan efek samping yang terdokumentasi dengan baik disarankan dilakukan pada anak-anak.  FDA pada tahun 2015 memperingatkan bahwa penggunaan obat batuk mengandung kode mengandung pada anak-anak dapat menyebabkan masalah pernapasan.

Obat batuk dapat disalahgunakan sebagai obat rekreasi.

  • Sejarah
Heroin pada awalnya dipasarkan sebagai penekan batuk pada tahun 1898. Saat itu, pada saat itu, diyakini sebagai alternatif yang tidak menimbulkan kecanduan pada sirup batuk yang mengandung opiat lainnya. Hal ini dengan cepat disadari tidak benar karena heroin mudah terurai menjadi morfin, yang sudah diketahui sangat adiktif pada saat itu, di dalam tubuh.

  • Masyarakat dan budaya
Ekonomi
Di Amerika Serikat beberapa miliar dolar dihabiskan untuk produk over-the-counter per tahun. Menurut The New York Times, setidaknya delapan keracunan massal telah terjadi sebagai akibat sirup obat batuk palsu, menggantikan dietil glikol murah sebagai pengganti gliserin. Pada bulan Mei 2007, 365 kematian dilaporkan terjadi di Panama, yang dikaitkan dengan sirup obat batuk yang mengandung dietilena glikol.

Penyalahgunaan
Sejumlah jenis obat batuk sering disalahgunakan.  Ini termasuk yang mengandung dekstrometorfan dan kodein.  Penyalahgunaan dapat menyebabkan distorsi fisik dan halusinasi.

Terimakasih anda sudah meluangkan waktu sejenak untuk berkunjung ke blog kami semoga artikel ini menambah wawasan anda salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: