Kamis, 04 Mei 2017

Cara Pengobatan Batu Empedu Dengan Minyak Zaitun, Apel Tanpa Operasi

  • Definisi  batu empedu
Batu empedu adalah "batu" kecil (potongan benda padat) yang ditemukan di kantong empedu, yang merupakan organ kecil berbentuk "kantung" yang memiliki peran utama menyimpan empedu yang dibuat oleh hati. Batu empedu (kadang-kadang disebut cholelithiasis oleh dokter) terdiri dari partikel kolesterol, endapan kalsium dan zat lain yang ditemukan dalam empedu. Mereka dapat bervariasi dalam hal ukuran, bentuk, komposisi, kerapatan dan tingkat keparahan gejala - namun untuk sebagian besar, semuanya disebabkan oleh hal yang sama dan diperlakukan dengan sangat mirip.
batu empedu
Mereka terbentuk saat kolesterol, kalsium dan partikel lainnya mengikat satu sama lain dan tersandung di kantong empedu, menyebabkan rasa sakit dan masalah lainnya, seperti gangguan pencernaan dan sakit punggung. Biasanya, kandung empedu hanya menyimpan bahan cair, jadi saat batu padat menumpuknya bisa menjadi serius dan terlihat dari segi gejala.

Batu empedu dapat bervariasi dalam hal ukuran, beberapa kecil dan lebih lembut (hampir seperti pasir atau lumpur) ke batu empedu yang sangat besar dan padat yang meluas sampai hampir keseluruhan ukuran kandung empedu. Dibandingkan batu ginjal, batu empedu biasanya lebih lunak karena terbuat dari kolesterol terutama yang tidak padat.

Beberapa faktor bisa membuat orang lebih rentan terkena batu empedu, termasuk pola makan, usia, jenis kelamin, komposisi tubuh dan genetika.

Batu empedu paling sering terjadi pada:
-   Wanita
-   Orang berusia di atas 40 tahun
  Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas (terutama jika mereka memiliki kelebihan lemak di sekitar pinggang mereka)

Faktor risiko lain untuk batu empedu meliputi:
-   Makan makanan yang buruk
-   Menurunkan berat badan terlalu cepat (misalnya, puasa dan dalam waktu lama
    tanpa makan)
-   Kehamilan
  Diabetes
-   Sejarah keluarga batu empedu
-   Trigliserida tinggi (sejenis lemak dalam darah)
  Kurang aktivitas fisik
  HDL rendah (baik) kolesterol

Mengapa demikian? Batu empedu tampaknya dipengaruhi oleh ketidakseimbangan hormonal, sebagai starter. Inilah alasan mengapa wanita hamil atau pil KB cenderung menangani batu empedu lebih sering daripada populasi umum. Saat ini, diyakini bahwa wanita "usia reproduksi", terutama yang berusia antara 20 dan 60 tahun, adalah kelompok yang paling banyak terkena batu empedu. Menurut National Foundation of Diabetes, Digestive and Kidney Diseases, hormon seks wanita estrogen mungkin menjadi alasan mengapa batu empedu lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Estrogen dapat meningkatkan jumlah kolesterol dalam empedu dan mungkin juga mengurangi gerakan kandung empedu, keduanya mengatur adegan pembentukan batu empedu. Inilah salah satu alasan mengapa mengikuti diet untuk kantong empedu yang sehat bisa bermanfaat - ini menurunkan terjadinya "dominasi estrogen" atau estrogen berlebih. Tingginya kadar estrogen lebih umum saat ini karena adanya gangguan endokrin. Ini ditemukan dalam produk kecantikan atau pembersih kimiawi, persediaan air tertentu, dan bahan kimia yang ditambahkan ke makanan olahan. Bahan kimia ini "meniru" efek estrogen sejati, terhubung ke situs reseptor dan berkontribusi terhadap estrogen berlebih, yang dapat menyebabkan sel lemak menjadi resisten terhadap kerusakan normal.

Mengambil obat-obatan dan kesehatan hati seseorang, termasuk penyakit hati, juga berdampak pada kesehatan kandung empedu dan dapat menentukan apakah seseorang mengembangkan batu empedu atau tidak. Beberapa obat mengandung estrogen, seperti pil KB dan terapi sulih hormon, sehingga bisa meningkatkan peluang batu empedu. Mengambil obat yang menurunkan kadar kolesterol dalam darah juga bisa menyebabkan batu empedu karena ini membuat hati melepaskan lebih banyak kolesterol ke empedu. Hal ini dapat mempengaruhi segala sesuatu mulai dari mood dan metabolisme hingga tidur dan berfungsinya seksual.

  • Apa Penyebab Batu empedu?
Kandung empedu itu sendiri biasanya digambarkan sebagai organ yang lembut dan tipis seperti tas. Ini memiliki kemampuan untuk berkembang saat empedu terakumulasi, yang bisa terjadi bila seseorang belum makan dalam waktu lama, seperti jika mereka berpuasa, sakit atau sangat diet. Empedu adalah cairan pencernaan yang kita hasilkan di dalam hati, yang memiliki garam empedu dan zat lain yang membantu memecah lemak dari makanan kita.

Ukuran kantung empedu berbeda dari orang ke orang tergantung pada jadwal makan dan diet, tapi biasanya ukurannya antara seperempat kecil dan apel besar. Kandung empedu menempel pada hati dan terletak di atas usus kecil, yang penting untuk membiarkan kantong empedu melakukan tugasnya dengan benar. Kandung empedu memiliki kemampuan untuk menguras dan mengumpulkan empedu melalui pengangkutannya melalui pipa yang disebut saluran kistik.

Untuk menggambarkan bagaimana batu empedu berkembang, beberapa ahli merekomendasikan membayangkan organ pencernaan sebagai "pohon empedu." (2) Pohon empedu memiliki empat organ yang dihubungkan oleh serangkaian tabung. Ini berarti bahwa jika Anda menggambar diagram bagaimana mereka bekerja sama, Anda akan melihat dua "pipa" saling silang, dengan hati Anda terhubung di bagian atas, kantong empedu terhubung di sebelah kiri, pankreas terhubung di sebelah kanan dan Usus kecil di bagian bawah.

Tujuan pohon empedu adalah memindahkan sekresi dari satu organ ke organ lainnya, yang membantu pencernaan, penyerapan nutrisi dan membuang sampah dari tubuh. Sekresi bergerak dari hati, kantong empedu dan pankreas ke usus kecil. Tugas mereka adalah membuang produk limbah tubuh dalam bentuk empedu, yang dibuat hati untuk menangkap partikel limbah dan membawa mereka ke usus kecil sebelum dieliminasi dengan pergi ke kamar mandi.

Tubuh biasanya menyimpan sekresi seperti empedu sampai dibutuhkan, alih-alih mengosongkan sekresi ekstra ke dalam usus kecil terus-menerus dan membuangnya. Kami berpegang pada cairan penting ini sehingga kami bisa menggunakannya secara efisien saat kami makan makanan dan perlu melakukan pencernaan. Kita memiliki otot seperti katup yang penting yaitu "saluran empedu" kita, pengendali tempat empedu merespons makanan. Bila kita belum benar-benar makan apapun dan tidak ada makanan yang ada di usus kecil, katup saluran empedu sudah tertutup. Kemudian saat kita makan, katup terbuka sehingga enzim, sekresi dan empedu bisa melakukan tugasnya.

Hasil tangkapannya adalah hati dan pankreas tidak berhenti memproduksi empedu atau cairan pencernaan lainnya. Mereka tidak tahu kapan kita akan makan selanjutnya dan tidak ada sistem umpan balik untuk mematikan produksi, jadi mereka pada dasarnya selalu memompa empedu ekstra apakah dibutuhkan pada saat itu atau tidak. Hati terus membuat empedu yang mencapai katup saluran empedu, tapi katup tetap tertutup sampai kita makan sesuatu, jadi empedu tidak punya pilihan selain menuang kembali ke kantong empedu.

Inilah sebabnya mengapa kantong empedu sangat penting - ia berfungsi seperti sistem cadangan pencernaan dan menangkap "ekstra", lalu memindahkannya ke area penyimpanan yang aman dimana biasanya tidak mengganggu proses pencernaan secara keseluruhan. Saat Anda makan sesuatu, kontrak kandung empedu dan meremas cukup empedu agar sistem tetap berjalan dengan lancar.

  • Pengobatan Alami untuk Batu empedu
1. Menjaga Berat Badan Sehat
Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan peluang Anda menderita batu empedu (terutama betina yang kelebihan berat badan) karena penelitian menunjukkan bahwa orang gemuk bisa menghasilkan kadar kolesterol tinggi di hati mereka. (5) Penelitian menunjukkan bahwa orang yang tidak memiliki berat badan yang sehat mungkin mengalami lebih banyak pembengkakan dan pembengkakan di dalam kantong empedu, terutama jika mereka memiliki lemak dalam jumlah besar di sekitar pinggang mereka yang menandakan toko lemak viseral di sekitar organ.

Hal yang paling sehat untuk tubuh Anda secara keseluruhan adalah mempertahankan berat badan Anda dan tetap berada dalam jangkauan sehat dari "titik komut" alami Anda. Diet Yo-yo (bertambah dan hilang lagi dan lagi) memiliki dampak negatif pada hormon, pencernaan, sistem kekebalan tubuh Anda. Dan metabolisme. Berat bersepeda diyakini dapat meningkatkan peluang batu empedu, jadi jika Anda berpikir bahwa Anda perlu menurunkan berat badan karena alasan kesehatan, lakukanlah dengan cara yang moderat dengan menguranginya dan hindari diet ketat atau program diet yang membatasi kalori terlalu banyak.

2.  minyak zaitun
Minyak zaitun merupakan produk unggulan dengan sifat yang sangat bergizi dan obat.

pohon zaitun dengan nama ilmiah Olea Europeae milik melati. tanaman berkayu setinggi 10-25 meter dan panjang umur pohon ratusan tahun. Tanaman 5-6 tahun setelah hasil baru. berbunga Olive sering terjadi ketika udara dingin dan kering. Tanaman ini tumbuh di negara-negara yang berbatasan dengan Mediterania, Amerika Tengah, Amerika Serikat, Cina, Australia ... cocok di daerah kering, kerikil.

zaitun segar dan cahaya tajam asam, mengandung dari 25% - 36% dalam minyak zaitun, tetapi minyak mengering lebih, 57%.

Minyak zaitun memiliki nilai gizi yang tinggi sehingga baik minyak makanan kuartal adalah obat yang digunakan untuk mengobati banyak penyakit karena metabolisme (anabolik dan katabolik), minyak ini tidak meninggalkan masalah ini kelebihan residu yang berbahaya bagi tubuh. Dengan demikian, telah bekerjasama dengan obat untuk mengobati berbagai penyakit seperti liver, empedu, peredaran darah, pencernaan, kulit dan penyakit ginjal.

Zaitun berguna dalam pencegahan arteriosklerosis dan arteri koroner, mengurangi kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kolesterol baik (HDL), mengatur detak jantung. Olive juga bekerja untuk mengurangi orang gula darah dengan diabetes.

Berikut adalah beberapa obat dari zaitun
-   Meringankan kolik karena batu empedu: Minyak zaitun 100-200 g minum selama beberapa jam ketika kolik akibat batu, dapat menambahkan 0,3% mentol untuk menghindari muntah.

-   Lagu batu empedu keluar: Minyak zaitun 100-200 g, minum di pagi hari ketika tidak dimakan. Perlu minum jadi 3 hari. Catatan, tidak menggunakan metode ini untuk pasien ketika kandung empedu adalah tingkat meradang, sehingga permintaan sekarang harus diputuskan oleh dokter.

3. Apel jus dan sari apel cuka
Tidak alam, tetapi emas mengatakan: "Sebuah apel sehari akan membuat Anda jauh dari dokter" menjadi terkenal. Apel membawa banyak manfaat bagi kesehatan Anda, mampu melarutkan batu empedu jika digunakan sebagai cuka jus dan sari apel. Asam malat dalam apel membantu melembutkan batu empedu dan hati yang lebih cuka terbatas terlalu banyak kolesterol - faktor utama dalam batu kandung empedu. Jadi jika apel penggunaan sehari-hari, tidak hanya akan membantu melarutkan batu empedu, tetapi juga membantu mencegah kekambuhan batu empedu.

Artikel terkait:
  1. Penyebab Dan Ciri Ciri Penyakit Batu Empedu Dan Cara Penyembuhannya  
  2. Obat Herbal Batu Empedu Tanpa Operasi Secara Alamiah  
  3. Obat Batu Empedu Tanpa Operasi Secaara Alami Dan Tradisional  

                                           Terimakasih sudah mengunjungi blog kami salam  www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: