Senin, 01 Mei 2017

Faktor Penyebab Asma Kambuh Sering Malam Hari Dan Dan Cara Mengatasinya

  • Penyebab dan Faktor Risiko
penyebab asma
     Penderita asma memiliki bronkus hipersensitif. Dokter menyebutnya sebagai "bronkial hiperreaktivitas". Hal ini menyebabkan selaput lendir yang melapisi bronkus membengkak di dalam, dan semakin membentuk lendir yang sangat kental. Dengan demikian, diameter bagian bronkus menjadi sempit dan itu akan berubah lebih berat dan menghembuskan napas.

     Relokasi (obstruksi) saluran udara menyebabkan hiperinflasi paru-paru, terutama karena berakhirnya sulit. Sebagai hasilnya, tingkat pernapasan meningkat. Selain itu, daerah non-berventilasi paru-paru tidak akan lagi cukup disediakan dengan darah, sehingga pertukaran oksigen terbatas. Hal ini dapat menyebabkan kekurangan oksigen dalam darah (hipoksemia).

     Penyebab pasti dari penyakit asma tidak sepenuhnya dipahami. Hal ini diyakini bahwa kombinasi faktor lingkungan dan genetik yang menyebabkan asma bronkial. Faktor risiko yang mendukung terjadinya asma adalah:
  1.     alergi serbuk bunga
  2.     eksim
  3.     dalam keluarga yang dikenal alergi atau asma
  4.     merokok orangtua selama kehamilan
     Sebuah serangan asma dapat dipicu oleh berbagai rangsangan. Sebagai rangsangan non-spesifik mereka yang membutuhkan asma non-alergi berlaku. Ini termasuk:
  1.     tenaga fisik (exercise-induced asma)
  2.     dingin
  3.     asap tembakau
  4.     parfum
  5.     polutan udara (ozon, nitrogen dioksida)
  6.     tegangan
  7.     asap logam atau halogen (terutama di tempat kerja)
     Selanjutnya, asma non-alergi dapat disebabkan oleh rangsangan lainnya, seperti, misalnya, infeksi pernafasan, atau obat-obatan seperti asam asetilsalisilat (ASA, aspirin).

  • Pemeriksaan dan diagnosis
     Jika Anda menderita paroksismal dyspnea, konsultasikan dengan dokter keluarga Anda. Pertama, dokter Anda meminta Anda secara rinci tentang riwayat kesehatan Anda (sejarah). Dia memberikan Anda mungkin antara lain pertanyaan-pertanyaan ini:
  1.    Ketika gejala terjadi - siang atau malam hari?
  2.    Apakah ada hal-hal atau situasi yang memicu gejala atau memburuk?
  3.    mengubah keluhan di lokasi tertentu, di tempat kerja, ketika mengubah lokasi atau berlibur?
  4.    Jika Anda memiliki alergi atau alergi seperti penyakit (misalnya, demam atau eksim)?
  5.    penyakit (terutama pernapasan) apa yang dikenal dalam keluarga Anda?
  6.    Apakah Anda merokok atau datang sering kontak dengan asap tembakau?
  7.    Apakah Anda terkena dalam uap logam kapasitas profesional?
     Ketika diduga asma Dokter keluarga Anda dapat merujuk Anda ke dokter yang mengkhususkan diri dalam pulmonologi, yang memiliki kesempatan untuk pemeriksaan spesifik fungsi pernapasan.

  • Pemeriksaan fisik
     Kemudian dokter akan memeriksa Anda secara fisik. Dia memperhatikan bentuk dada Anda, tingkat pernapasan Anda dan jika Anda merasa sulit untuk bernapas. Ini juga terlihat pada warna kuku dan bibir Anda. Apakah mereka berubah warna kebiruan, berbicara untuk kekurangan oksigen dalam darah (hipoksemia).

     Kemudian dokter mendengarkan paru-paru Anda dengan stetoskop. Anda harus dalam off dengan mulut terbuka dan menghembuskan napas. Jika Anda menderita asma bronkial, ia mendengar mengi dan dengung pernapasan. Karena peningkatan perlawanan di fase pernafasan bronkus juga diperpanjang dalam asma. Haruskah obstruksi jalan napas yang parah hadir, napas berbunyi melalui stetoskop sangat tenang untuk mendengar.

     Ketukan dari dada, yang dikenal sebagai perkusi, merupakan bagian dari penyelidikan. dokter dapat mengetahui apakah paru-paru sangat membengkak dan apakah jumlah yang tidak wajar dari udara di dada saat mengembuskan napas tetap dasar suara ketukan yang dihasilkan.

  • Diagnostik khusus
Untuk membuat diagnosis asma, tes lagi diperlukan. Ini termasuk:
  1.     tes fungsi paru-paru
  2.     X-ray dari paru-paru
  3.     tes darah
  • Tes fungsi paru
penyebab asma
     Dalam diagnostik fungsi paru-paru volume tidal yang berbeda dan dinamika pernapasan diukur. Pengukuran dilakukan baik melalui pneumotachograph, yang mengukur aliran udara (spirometri) atau plethysmograph tubuh yang merasakan perubahan volume paru-paru.

     Dengan pneumotachograph, pasien terhubung melalui corong melalui mana ia menghirup dan mengembuskan napas. Pengukuran oleh plethysmograph tubuh dilakukan dalam kabin tertutup, menentukan berbagai tekanan selama menghirup dan menghembuskan nafas di sensor. Mereka dapat diterjemahkan ke dalam dimodifikasi bernafas volume paru. Penderita asma memiliki akibat penyempitan saluran udara, terutama ketika menghembuskan napas nilai-nilai berubah. udara bahkan lebih ke dalam paru-paru tetap (volume residu) pada Anda setelah menghembuskan napas.

     Diagnosis asma dapat dikuatkan oleh pengulangan tes fungsi paru-paru. Untuk ini, Anda bisa bernapas cepat bertindak, obat atemwegserweiterndes dan mengulangi penyelidikan beberapa menit kemudian pasien setelah spirometri pertama. Adalah nilai-nilai khas sekarang lebih baik, ini berbicara untuk asma. Untuk asma ditandai, antara lain, bahwa penyempitan reversibel dari saluran udara (reversibel) adalah.

     Juga, dokter dapat memeriksa dengan tes provokasi disebut apakah asma non-alergi adalah. Setelah tes fungsi paru-paru awal, pasien bernafas dalam non-spesifik, jadi jangan iritan alergi (metakolin) dan mengulangi tes segera sesudahnya. Metakolin mengiritasi otot bronkus dan menyebabkan kontrak ini. Apakah nilai-nilai pernafasan jadi sekarang memburuk, ini menunjukkan asma non-alergi. Dalam tes ini, tapi hati-hati, karena dapat menyebabkan serangan asma berat. Dokter karena itu selalu memiliki penangkal cepat bertindak di tangan.

  • Self-test dengan peak flow meter
     Bahkan di rumah, Anda dapat mengukur seberapa kuat Anda bisa napas. Untuk ini, flow meter puncak digunakan. Mengukur aliran udara maksimum (peak flow) pada napas tersebut. Ini berkurang pada pasien dengan asma pada umumnya. Untuk memeriksa efek dari pengobatan atau untuk mendeteksi akan terjadinya perburukan kondisi Anda dalam waktu, Anda harus menentukan aliran puncak Anda secara teratur dan membuat jurnal tentang hal itu.

  • Sinar X
     Pemeriksaan X-ray dada digunakan untuk mendeteksi penyakit lain yang dapat menyebabkan beberapa gejala yang mirip dengan asma. Ini termasuk penyakit infeksi seperti pneumonia atau TBC atau penyakit jantung tertentu. Juga bronkitis kronis atau COPD mungkin mirip dalam tampilannya asma. Selama serangan asma juga salah satu paru-paru dapat terlihat di X-ray.

  • Tes darah
     Menggunakan sampel darah dapat dianalisis hal yang berbeda. Jadi dapat membuat analisis gas darah arteri atau kapiler darah. Hal ini menunjukkan seberapa baik paru-paru memperkaya darah dengan oksigen dan dapat membebaskan karbon dioksida. Ketika penderita asma, nilai-nilai ini berubah biasanya hanya selama serangan asma.

     Dari darah vena (jumlah berbagai sel darah dan jumlah hemoglobin hemoglobin), yang disebut antibodi IgE ditentukan selain darah, yang bertanggung jawab untuk reaksi alergi. Ketentuan ini membantu untuk memutuskan apakah mereka alergi atau non-alergi asma.

  • Tes alergi
     Memiliki kecurigaan dari mengeras astham alergi, penting untuk menemukan pemicu yang tepat. Sebagai imbalannya, uji tusuk kulit. Untuk ini, lapisan kulit bagian atas yang pertama mudah tergores, maka solusi yang mengandung allergie zat yang mencurigakan (alergen) diterapkan. Setelah lima sampai 60 menit reaksi lokal untuk alergen mungkin sudah terjadi. Sebuah uji tusuk kulit positif jika bercak membentuk atau memerah kulit.

  • Similar topics
     Gejala asma dapat mirip dengan penyakit lainnya. Oleh karena itu penting bahwa dokter Anda mempertimbangkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda dengan. Ini termasuk penyakit berikut:
  1. Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  2. Sarkoidosis atau alveolitis alergi eksogen
  3. Heartburn (penyakit refluks) dengan iritasi pada bronkus oleh asam lambung sengaja terhirup
  4. Insufisiensi jantung (gagal jantung)
  5. Peradangan atau jaringan parut pada sistem pernapasan setelah infeksi (bronchiolitis obliterans)
  6. Faktor psikologis dipercepat dan bernapas lebih dalam (hiperventilasi)
  7. TBC
  8. Cystic fibrosis (CF)
  9. Aspirasi (penetrasi benda cair atau asing di saluran pernapasan)
  10. Pneumonia
  • Pengobatan asma
     Terapi asma beragam. Seharusnya, sesuai dengan pedoman, dilakukan asma dalam kategori berikut:
  1.     terapi dasar
  2.     terapi kejang
  3.     pencegahan
  • Obat
penyebab asma
     Obat-obat yang digunakan dalam pengobatan dasar asma akan menyebabkan kebebasan dari gejala dan mencegah perkembangan penyakit. Dalam hal ini, (kortison) dan / atau long-acting beta-simpatomimetik yang diberikan tergantung pada beratnya glukokortikoid asma. Mereka sebaiknya dihirup (inhalasi dosis), yang menampilkan efek atemwegspezifische.

     Glukokortikoid menghambat respon inflamasi di bronkus, sedangkan beta-simpatomimetik mengendurkan otot-otot bronkus dan dengan demikian memperluas saluran udara. Mereka termasuk obat-obatan seperti formoterol atau salmeterol. Pada kasus yang parah, glukokortikoid juga diberikan dalam bentuk tablet.

     Obat lain seperti Monteluklast atau omalizumab dapat digunakan dalam pengobatan asma. Sebelum obat terapi asma bronkial berkurang dalam dosis atau dapat dijual utuh, keberhasilan pengobatan harus minimal tiga bulan stabil.



Untuk info pengobatan lebih jelas silah kan klik di sini
  • Terapi asma selama serangan
     Dalam pengobatan kejang asma cepat bertindak disebut beta-simpatomimetik seperti salbutamol atau fenoterol digunakan. Anda dapat memperluas saluran udara dalam beberapa menit. Bukankah efek yang cukup, mereka dapat diberikan setelah 10 sampai 15 menit sekali lagi.

     Selain itu, glukokortikoid diberikan - dengan ringan serangan dalam bentuk tablet sampai sedang, kejang lebih parah intravena.

     Serangan asma parah dan mengancam jiwa yang juga diobati dengan bromida ipratropium. Obat ini juga menyediakan untuk pelebaran bronkus. Selain itu, oksigen melalui tabung hidung atau masker harus diberikan.

     Pasien dengan serangan yang sangat berat harus dibawa oleh ambulans ke rumah sakit karena mereka dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa dari sistem kardiovaskular dengan mereka selain pernapasan tidak memadai.

  • Apa yang dapat Anda lakukan sendiri
     Syarat utama untuk Asma untuk mendapatkan untuk mengatasi dengan itu untuk menghindari penyebab asma bronkial adalah. Tergantung pada apa yang memicu Anda bereaksi dengan serangan asma (misalnya. Udara Seperti dingin, debu rumah atau usaha), Anda harus menghindari. Anda juga harus, jika Anda menderita asma, Merokok benar-benar menghindari.

  • Kiat lebih untuk asma
     Menyusui panjang pada bayi dimaksudkan untuk mengurangi risiko asma pada anak-anak. tindakan. Selain itu, tidak hanya ibu tapi juga ayah selama kehamilan seharusnya tidak merokok sebagai link antara asap tembakau dan pengembangan sistem bronkial hipersensitif anak.

  • DMP untuk meningkatkan keberhasilan pengobatan
     GP Anda akan menawarkan, pada pendidikan asma sebagai bagian dari program manajemen penyakit yang disebut (DMP) Asma berpartisipasi. Di sana Anda akan belajar bersama dengan segala sesuatu yang terkena lainnya tentang penyakit dan mendapatkan lebih banyak tips tentang cara untuk berurusan dengan kondisi Anda. Misalnya, menghilangkan teknik pernapasan atau penyadapan pijat akan ditampilkan yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan udara yang lebih baik. Anda juga harus membuat rencana darurat bersama-sama dengan dokter Anda untuk mengetahui apa yang harus dilakukan selama serangan asma.

     Dalam kasus yang parah asma bronkial, yang diperburuk oleh berbagai zat dengan yang harus melakukan secara profesional pasien, (misalnya, uap logam), perubahan karir dalam kebutuhan untuk dipertimbangkan.

  • Asma dan Olahraga
     Asma dan olahraga tidak saling eksklusif. Sebaliknya, ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa pelatihan olahraga teratur dalam gejala intensitas disesuaikan bahkan lebih baik dan dapat mengurangi frekuensi kejang dan tingkat keparahan. Latihan aerobik terbaik cocok untuk seperti berenang. tidak overexert diri sendiri dan awalnya mulai dengan latihan ringan. Berenang dengan kecepatan yang memungkinkan Anda untuk berenang jarak yang jauh tanpa kehabisan napas.

     Tapi seperti latihan intens dapat memicu serangan asma, Anda harus memperhatikan aturan-aturan tertentu pada asma:
-   Hindari olahraga luar ruangan di udara sangat dingin atau sangat kering!
-   Salah menaruhkan olahraga Anda dalam cuaca hangat di pagi atau sore hari
     jam untuk pergi ke meningkat ozon dan / atau konsentrasi serbuk sari keluar dari jalan.
-   Bukan di luar pekerjaan keluar sebelum atau setelah badai! Penelitian telah
     menunjukkan bahwa serbuk sari terbang dapat memiliki alergi yang sangat kuat
     dengan muatan listrik dari udara.
-   Mulai latihan Anda dengan lambat pemanasan, untuk memberikan waktu bronkial
     Anda untuk beradaptasi dengan stres fisik meningkat!
-   Ambil berkonsultasi dengan dokter Anda sekitar 15 menit sebelum pelatihan inhaler
     dosis terukur dengan short-acting, satu obat bronkodilator!
-   Jalankan obat darurat Anda selalu dengan!

  • Klinis dan prognosis
     Asma bronkial adalah penyakit kronis. Ini berarti bahwa mereka akan menemani lama Anda atau anak Anda untuk waktu yang lama atau mungkin seluruh hidup Anda. Sekitar setengah dari semua anak masih memiliki gejala tujuh sampai sepuluh tahun setelah serangan asma pertama. Ketika asma bronkial tapi terdeteksi dini dan diobati secara konsisten, itu menyembuhkan di sekitar setengah dari semua anak-anak setelah pubertas. Bahkan dengan sekitar 20 persen dari asma dewasa dapat menyembuhkan, pengalaman 40 persen selama perjalanan penyakit, setelah semua, penurunan yang signifikan dalam gejala.

  • Komplikasi asma
     Gejala-gejala penyakit dapat memburuk secara tiba-tiba atau secara signifikan meningkatkan - kurva berbentuk gelombang khas asma. tapi sangat berbahaya serangan asma, karena dapat mengancam jiwa. Kemudian cepat dan tepat tindakan setelah rencana darurat diperlukan, Anda harus membicarakan dengan dokter Anda ..

     Asma kronis dapat menyebabkan jantung permanen dan kerusakan paru-paru. Karena renovasi di jaringan paru-paru, jantung semakin stres dan gagal jantung kronis (gagal jantung kanan) dapat terjadi. Diperkirakan bahwa di Jerman sekitar 1000 orang per tahun meninggal akibat efek asma.

     Oleh karena itu, penting untuk secara konsisten melanjutkan perawatan medis medis yang ditentukan dan pedoman berbasis asma, untuk menghindari faktor risiko yang diketahui dalam gaya hidup.

Terima kasih anda sudah mampir di blog kami semoga bermanfaat salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: