Jumat, 09 Juni 2017

Gejala Chikungunya Tanpa Demam Dan Pengobatannya Yang Mudah

Chikungunya adalah infeksi yang disebabkan oleh virus chikungunya (CHIKV).  Gejalanya meliputi demam dan nyeri sendi.  Ini biasanya terjadi dua sampai dua belas hari setelah terpapar.  Gejala lainnya mungkin termasuk sakit kepala, nyeri otot, pembengkakan sendi, dan ruam. Kebanyakan orang lebih baik dalam waktu seminggu; Namun, kadang-kadang rasa sakit sendi bisa berlangsung berbulan-bulan.  Risiko kematian sekitar 1 dari 1.000.  Yang sangat muda, tua, dan mereka yang memiliki masalah kesehatan lainnya berisiko terkena penyakit yang lebih parah.
Chikungunya
 Virus ini menyebar antara manusia dengan dua jenis nyamuk: Aedes albopictus dan Aedes aegypti. Mereka terutama menggigit di siang hari.  Virus ini mungkin beredar di sejumlah hewan termasuk burung dan hewan pengerat. Diagnosis adalah dengan menguji darah untuk RNA virus atau antibodi terhadap virus. Gejalanya bisa salah untuk demam berdarah dan demam Zika. Setelah satu infeksi diyakini kebanyakan orang menjadi kebal.

Cara terbaik untuk pencegahan adalah pengendalian nyamuk secara keseluruhan dan penghindaran gigitan di daerah di mana penyakit ini biasa terjadi. Hal ini mungkin sebagian dicapai dengan mengurangi akses nyamuk ke air dan dengan penggunaan obat nyamuk dan kelambu. Tidak ada vaksin dan tidak ada pengobatan khusus pada tahun 2016. Rekomendasi termasuk istirahat, cairan, dan obat untuk membantu demam dan nyeri sendi.

Sementara penyakit ini biasanya terjadi di Afrika dan Asia, wabah telah dilaporkan terjadi di Eropa dan Amerika sejak tahun 2000an. Pada 2014 lebih dari satu juta kasus yang dicurigai terjadi.  Pada tahun 2014 ini terjadi di Florida di benua Amerika Serikat namun pada tahun 2016 tidak ada kasus yang diakuisisi secara lokal lebih lanjut.  Penyakit ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1952 di Tanzania.  Istilahnya berasal dari bahasa Kimakonde dan berarti "menjadi kacau".

  • Tanda dan gejala
  1. Kebanyakan orang yang terinfeksi virus chikungunya akan mengalami beberapa gejala.
  2. Gejala biasanya dimulai 3-7 hari setelah digigit nyamuk yang terinfeksi.
  3. Gejala yang paling umum adalah demam dan nyeri sendi.
  4. Gejala lainnya mungkin termasuk sakit kepala, nyeri otot, pembengkakan sendi, atau ruam.
  5. Penyakit Chikungunya tidak sering mengakibatkan kematian, namun gejalanya bisa parah dan melumpuhkan.
  6. Sebagian besar pasien merasa lebih baik dalam waktu seminggu. Pada beberapa orang, nyeri sendi bisa berlanjut selama berbulan-bulan.
  7. Orang yang berisiko terkena penyakit yang lebih parah termasuk bayi yang baru lahir yang terinfeksi sekitar waktu kelahiran, orang dewasa yang lebih tua (≥65 tahun), dan orang-orang dengan kondisi medis seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit jantung.
  8. Begitu seseorang terinfeksi, kemungkinan ia terlindungi dari infeksi di masa depan.
Masa inkubasi virus chikungunya berkisar antara satu sampai dua belas hari, dan biasanya tiga sampai tujuh. Penyakit ini mungkin tidak bergejala, namun umumnya tidak, karena 72% sampai 97% dari mereka yang terinfeksi akan mengalami gejala.  Gejala karakteristik meliputi onset mendadak dengan demam tinggi, nyeri sendi, dan ruam. Gejala lainnya mungkin terjadi, termasuk sakit kepala, kelelahan, keluhan pencernaan, dan konjungtivitis.

Informasi yang diperoleh selama epidemi baru-baru ini menunjukkan bahwa demam chikungunya dapat menyebabkan fase kronis dan juga fase penyakit akut.  Dalam fase akut, dua tahap telah diidentifikasi: tahap virus selama lima sampai tujuh hari pertama, selama viremia terjadi, dilanjutkan dengan tahap penyembuhan yang berlangsung sekitar sepuluh hari, selama gejala membaik dan virus tidak dapat dideteksi. Dalam darah . Biasanya, penyakit ini dimulai dengan demam tinggi mendadak yang berlangsung dari beberapa hari sampai seminggu, dan terkadang sampai sepuluh hari. Demam biasanya di atas 39 ° C (102 ° F) dan kadang mencapai 40 ° C (104 ° F) dan mungkin biphasic-berlangsung beberapa hari, pecah, dan kemudian kembali. Demam terjadi dengan onset viremia, dan tingkat virus dalam darah berkorelasi dengan intensitas gejala pada fase akut.  Bila IgM, antibodi yang merupakan respons terhadap paparan awal terhadap antigen, muncul dalam darah, viremia mulai berkurang. Namun, sakit kepala, insomnia dan tingkat kelelahan yang ekstrem tetap ada, biasanya sekitar lima sampai tujuh hari.

Setelah demam, nyeri sendi atau kekakuan yang kuat terjadi; Biasanya berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan, tapi bisa berlangsung bertahun-tahun. Nyeri sendi bisa melemahkan, sering mengakibatkan imobilitas mendekati sendi yang terkena. Nyeri sendi dilaporkan pada 87-98% kasus, dan hampir selalu terjadi pada lebih dari satu sendi, meskipun pembengkakan sendi jarang terjadi.  Biasanya sendi yang terkena terletak di kedua lengan dan kaki, dan terpengaruh secara simetris. Sendi lebih mungkin terkena dampak jika sebelumnya mereka telah dirusak oleh gangguan seperti radang sendi. Nyeri paling sering terjadi pada sendi perifer, seperti pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan sendi tangan dan kaki serta beberapa persendian yang lebih besar, biasanya bahu, siku dan lutut.  Nyeri juga bisa terjadi pada otot atau ligamen.

Ruam terjadi pada 40-50% kasus, umumnya sebagai ruam makulopapular yang terjadi dua sampai lima hari setelah timbulnya gejala. Gejala pencernaan, termasuk sakit perut, mual, muntah atau diare, juga bisa terjadi. Dalam lebih dari setengah kasus, aktivitas normal dibatasi oleh kelelahan dan rasa sakit yang signifikan. Tak jarang, radang mata bisa terjadi dalam bentuk iridocyclitis, atau uveitis, dan lesi retina dapat terjadi.

Kerusakan sementara pada hati mungkin terjadi.

Jarang, kelainan neurologis telah dilaporkan terkait dengan virus chikungunya, termasuk sindrom Guillain-Barré, palsi, meningoencephalitis, kelumpuhan lembek dan neuropati. Berbeda dengan demam berdarah, demam Chikungunya sangat jarang menyebabkan komplikasi hemoragik. Gejala perdarahan harus mengarah pada pertimbangan diagnosa alternatif atau koinfeksi dengan demam berdarah atau hepatopati kongestif yang ada bersamaan.

  • Penyakit kronis
Pengamatan selama epidemi terkini telah menyarankan chikungunya dapat menyebabkan gejala jangka panjang setelah infeksi akut.  Kondisi ini disebut virus artritis kronis yang diinduksi chikungunya. Gejala jangka panjang bukanlah pengamatan yang sama sekali baru; Artritis jangka panjang diamati setelah wabah pada tahun 1979.  Prediktor umum gejala berkepanjangan adalah usia lanjut dan penyakit rheumatologis sebelumnya.

Selama wabah La Reunion pada tahun 2006, lebih dari 50% subjek berusia di atas 45 melaporkan nyeri muskuloskeletal jangka panjang  dengan sampai 60% orang melaporkan persendian nyeri yang berkepanjangan tiga tahun setelah infeksi awal.  Sebuah studi kasus impor di Perancis melaporkan bahwa 59% orang masih menderita arthralgia dua tahun setelah infeksi akut. Setelah epidemi lokal chikungunya di Italia, 66% orang melaporkan nyeri otot, nyeri sendi, atau astenia pada satu tahun setelah infeksi akut.

Saat ini, penyebab gejala kronis ini belum sepenuhnya diketahui. Penanda penyakit autoimun atau rheumatoid belum ditemukan pada orang yang melaporkan gejala kronis.  Namun, beberapa bukti dari manusia dan model hewan menunjukkan chikungunya mungkin bisa menimbulkan infeksi kronis di dalam host. Antigen virus terdeteksi dalam biopsi otot seseorang yang menderita episode penyakit berulang tiga bulan setelah onset awal.  Selain itu, antigen virus dan viral RNA ditemukan di makrofag pada sendi sinovial seseorang yang mengalami kekambuhan penyakit muskuloskeletal 18 bulan setelah infeksi awal.  Beberapa model hewan juga menyarankan agar virus chikungunya dapat menyebabkan infeksi persisten. Dalam model tikus, RNA virus terdeteksi secara khusus di jaringan sendi untuk setidaknya 16 minggu setelah inokulasi, dan dikaitkan dengan sinovitis kronis. Demikian pula, penelitian lain melaporkan deteksi gen reporter virus pada jaringan sendi tikus selama beberapa minggu setelah inokulasi.  Dalam model primata non-manusia, virus chikungunya ditemukan bertahan di limpa selama setidaknya enam minggu.

  • Penyebab
Virus Chikungunya (CHIKV), adalah anggota genus alphavirus, dan keluarga Togaviridae. Ini pertama kali diisolasi pada tahun 1953 di Tanzania dan merupakan virus RNA dengan genom single-stranded yang memiliki rasa positif sekitar 11,6 kb.  Ini adalah anggota dari kompleks virus Hutan Semliki dan terkait erat dengan virus Ross River, virus O'nyong'nyong, dan virus Forest Semliki.  Karena ditularkan oleh arthropoda, yaitu nyamuk, itu juga bisa disebut sebagai arbovirus (arthropoda-borne virus). Di Amerika Serikat, ini dikategorikan sebagai patogenitas kategori C,  dan kerja memerlukan kewaspadaan tingkat keamanan hayati III.

Chikungunya umumnya ditularkan dari nyamuk ke manusia. Modus transmisi yang kurang umum mencakup transmisi vertikal, yang ditularkan dari ibu ke anak selama kehamilan atau saat lahir. Penularan melalui produk darah yang terinfeksi dan melalui donor organ secara teoritis mungkin terjadi pada saat wabah, walaupun belum ada kasus yang didokumentasikan.

Chikungunya menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes, dan spesies A. aegypti diidentifikasi sebagai vektor yang paling umum, walaupun virus tersebut baru-baru ini dikaitkan dengan banyak spesies lainnya, termasuk A. albopictus.  Penelitian oleh Institut Pasteur di Paris telah menyarankan strain virus chikungunya pada wabah Pulau Reunion 2005-2006 terjadi mutasi yang memfasilitasi penularan oleh nyamuk harimau Asia (A. albopictus).  Spesies lain yang berpotensi menularkan virus chikungunya antara lain Ae. Furcifer-taylori, Ae. Africanus, dan Ae. Luteocephalus.

  • Pengobatan
Mengobati gejala:
  1. Beristirahatlah yang banyak.
  2. Minum cairan untuk mencegah dehidrasi.
  3. Minum obat seperti acetaminophen (Tylenol®) atau parasetamol untuk mengurangi demam dan rasa sakit.
  4. Jangan mengkonsumsi aspirin dan obat anti-inflamasi non steroid lainnya (NSAIDS sampai demam berdarah dapat dikesampingkan untuk mengurangi risiko pendarahan).
  5. Jika Anda meminum obat untuk kondisi medis lain, bicarakan dengan dokter Anda sebelum minum obat tambahan.
  6. Jika Anda memiliki chikungunya, hindari gigitan nyamuk untuk minggu pertama penyakit Anda.
  7. Selama minggu pertama infeksi, virus chikungunya dapat ditemukan di dalam darah dan berpindah dari orang yang terinfeksi ke nyamuk melalui gigitan nyamuk.
  8. Nyamuk yang terinfeksi kemudian bisa menyebarkan virus ke orang lain.
Saat ini, tidak ada perawatan khusus untuk chikungunya yang tersedia. Perawatan suportif dianjurkan, dan pengobatan simtomatik terhadap demam dan pembengkakan sendi meliputi penggunaan obat anti-inflamasi nonsteroid seperti naproxen, analgesik non-aspirin seperti parasetamol (asetaminofen) dan cairan. Aspirin tidak dianjurkan karena meningkatnya risiko perdarahan. Meskipun efek antiinflamasi, kortikosteroid tidak dianjurkan selama fase akut penyakit, karena dapat menyebabkan penekanan kekebalan dan memperburuk infeksi.

Imunoterapi pasif memiliki potensi manfaat dalam pengobatan chikungunya. Studi pada hewan yang menggunakan imunoterapi pasif telah efektif, dan studi klinis yang menggunakan imunoterapi pasif pada mereka yang sangat rentan terhadap infeksi berat saat ini sedang dalam proses.  Imunoterapi pasif melibatkan pemberian antibodi intravena intravena anti-CHIKV (imunoglobulin) kepada mereka yang terpapar risiko tinggi infeksi chikungunya. Tidak ada pengobatan antiviral untuk virus chikungunya yang tersedia saat ini, meskipun pengujian telah menunjukkan beberapa obat agar efektif secara in vitro.

Terimakasih anda sudah mampir di blog kami semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan anda salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: