Jumat, 16 Juni 2017

Gejala Dan Penyebab Penyakit Gondok Tiroid Bengkak Bagian Dalam Dan Luar

Gondok adalah infeksi virus yang sangat menular pada kelenjar ludah yang paling sering menyerang anak-anak. Gejala yang paling jelas adalah pembengkakan salah satu atau kedua kelenjar liur di sisi wajah.

Kelenjar ini disebut kelenjar parotid, saat membengkak, pasien mengembangkan wajah seperti "hamster". Terkadang virus gondong juga bisa menyebabkan radang testis, ovarium, pankreas, atau meninges.
gondok
Gondok adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus yang berpindah dari satu orang ke orang lain melalui air liur, sekresi hidung, dan kontak pribadi yang erat.

Kondisi ini terutama mempengaruhi kelenjar parotid. Kelenjar parotid - juga disebut kelenjar ludah - adalah organ yang bertanggung jawab untuk memproduksi air liur. Ada tiga set kelenjar liur di setiap sisi wajah Anda, terletak di belakang dan di bawah telinga Anda. Gejala khas gondok adalah pembengkakan kelenjar ludah.

  • Gejala gondok
Gejala gondok biasanya muncul 2-3 minggu setelah pasien terjangkit. Namun, hampir 20 persen orang dengan virus sama sekali tidak menderita gejala.

Gejala utama gondok adalah kelenjar parotid yang menyakitkan dan membengkak (kelenjar ludah), yang menyebabkan pipi orang tersebut membengkak. Gejala gondok lainnya bisa meliputi:
  1. Sakit di sisi wajah dimana bengkak
  2. Nyeri dialami saat menelan
  3. Kesulitan menelan
  4. Merasa lelah dan lemah
  5. Demam / suhu tinggi
  6. Sakit kepala
  7. Mual
  8. Mulut kering
  9. Nyeri di persendian
  10. Mengurangi nafsu makan
Jarang, orang dewasa bisa mengontrak gondok. Dalam kasus ini, gejalanya umumnya sama, tapi terkadang sedikit lebih buruk.

  • Penyebab gondok
Gondok disebabkan oleh infeksi virus gondong. Hal ini dapat ditularkan melalui sekret pernapasan (misalnya air liur) dari seseorang yang sudah terkena kondisi tersebut. Saat mengidap gondok, virus bergerak dari saluran pernapasan ke kelenjar ludah dan bereproduksi, menyebabkan kelenjar membengkak.

Gondok bisa menyebar meliputi:
  1. Bersin atau batuk
  2. Menggunakan alat makan dan piring yang sama dengan orang yang terinfeksi
  3. Berbagi makanan dan minuman dengan seseorang yang terinfeksi
  4. Berciuman
  5. Seseorang terinfeksi menyentuh hidung atau mulut mereka dan kemudian menyebarkannya ke permukaan yang mungkin orang lain sentuh
Individu yang terinfeksi virus gondok menular selama kurang lebih 15 hari (6 hari sebelum gejala mulai muncul, dan sampai 9 hari setelah mereka mulai). Virus gondong adalah bagian dari keluarga paramyxovirus, penyebab umum infeksi, terutama pada anak-anak.

  • Tes dan diagnosis gondok
Biasanya, gondok dapat didiagnosis dengan gejalanya sendiri, terutama dengan memeriksa pembengkakan wajah. Selain memeriksa area ini dan mencatat gejala, dokter mungkin:
  1. Periksa ke dalam mulut untuk melihat posisi amandel - bila terinfeksi dengan gondok, amandel seseorang bisa terdorong ke samping.
  2. Ambillah suhu pasien
  3. Ambil sampel darah, air kencing, atau air liur untuk pengujian
  4. Ambil sampel CSF (cairan serebrospinal) dari tulang belakang untuk pengujian - ini biasanya hanya pada kasus yang parah

  • Pengobatan untuk gondok
Karena gondok adalah virus, antibiotik tidak dapat digunakan untuk mengobatinya, dan saat ini, tidak ada obat anti-viral yang dapat mengobati gondok.

Perawatan saat ini hanya dapat membantu meringankan gejala sampai infeksi berjalan dengan sendirinya dan tubuh telah membangun kekebalan tubuh, sama seperti pilek. Dalam kebanyakan kasus, orang pulih dari gondok dalam waktu 2 minggu.

Baca juga ini : Nama virus penyebab campak pada orang dewasa dan cara mengatasinya

Langkah yang bisa dilakukan untuk membantu meredakan gejala gondok antara lain:
  1. Mengkonsumsi banyak cairan, idealnya air - hindari jus buah karena merangsang produksi air liur, yang sangat menyakitkan bagi seseorang dengan gondok.
  2. Menempatkan sesuatu yang dingin di daerah bengkak untuk mengurangi rasa sakit.
  3. Makan makanan lembek atau cair seperti mengunyah juga akan terasa menyakitkan.
  4. Cukup istirahat dan tidur.
  5. Berkumur air garam hangat.
  6. Mengambil obat penghilang rasa sakit seperti acetaminophen atau ibuprofen.

  • Pencegahan gondok
Vaksin gondongan adalah metode terbaik untuk mencegah gondok; Itu bisa datang sendiri atau sebagai bagian dari vaksin MMR. Vaksin MMR juga membela tubuh dari rubela dan campak.

Vaksin MMR diberikan kepada bayi saat berusia di atas 1 tahun dan lagi, sebagai pendorong, tepat sebelum mereka mulai sekolah.

Siapa pun yang lahir setelah tahun 1990an kemungkinan besar akan diberi vaksin MMR tapi jika tidak yakin selalu disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter.
Vaksin gondongan secara rutin diberikan kepada anak-anak di 82 negara. Di banyak negara ini, ensefalitis dan tuli terkait dengan gondok hampir hilang.

Orang dewasa dapat diberikan MMR pada usia berapa pun; Seorang dokter mungkin menyarankan seseorang untuk mengambil vaksin sebelum bepergian ke luar negeri ke daerah-daerah tertentu di dunia. Area ini meliputi:
  1. India
  2. Beberapa bagian Afrika
  3. Asia Tenggara
  4. Jepang
  5. Pakistan
Alasan lain seseorang mungkin disarankan untuk memiliki vaksin MMR di masa dewasa adalah jika mereka:
  1. Bekerja di bidang kesehatan mis. Rumah sakit atau fasilitas medis
  2. Bekerja atau menghadiri suatu tempat dengan banyak orang muda, seperti sebuah perguruan tinggi
  3. Bekerja di sekolah atau di sekitar banyak anak
Jika menderita kanker atau penyakit yang menurunkan sistem kekebalan tubuh, dokter perlu dikonsultasikan sebelum vaksin MMR dipertimbangkan. Individu tidak disarankan untuk memiliki vaksin MMR jika:
  1. Sistem kekebalan pasien sangat terganggu
  2. Pasien memiliki reaksi alergi terhadap neomisin (sejenis antibiotik) atau gelatin
  3. Pasien hamil atau segera hamil (dalam empat minggu ke depan)

  • Efek samping vaksin MMR
Kebanyakan orang yang diberi vaksin MMR tidak mengalami efek samping, dan penyakit itu sendiri tidak bisa dikontrak dari vaksin tersebut. Sebagian kecil mungkin mengalami ruam atau demam dan mungkin sakit pada sendi mereka. Kurang dari satu dalam satu juta akan mengalami reaksi alergi yang parah dari vaksin MMR.

  • Mencegah penyebaran gondok
Ada sejumlah tindakan pencegahan yang akan membantu mencegah penyebaran infeksi; Ini adalah sebagai berikut:
  1. Sering cuci tangan dengan air dan sabun
  2. Tidak masuk kerja / sekolah sampai 5 hari setelah gejala dimulai
  3. Meliputi hidung dan mulut dengan tisu saat bersin atau batuk
Vaksinasi bisa mencegah gondok. Sebagian besar bayi dan anak-anak menerima vaksin campak, gondok, dan rubella (MMR) pada saat bersamaan. Tendangan MMR pertama umumnya diberikan antara usia 12 dan 15 bulan pada kunjungan rutin anak-anak. Vaksinasi kedua diperlukan untuk anak usia sekolah antara 4 dan 6 tahun.

Orang dewasa yang lahir sebelum tahun 1957 dan belum dikontrak gondong mungkin ingin divaksinasi. Mereka yang bekerja di lingkungan berisiko tinggi, seperti rumah sakit atau sekolah, harus selalu divaksinasi terhadap gondong.

Namun, pasien yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu, yang alergi terhadap gelatin atau neomisin, atau yang hamil, tidak boleh menerima vaksin MMR.

Konsultasikan dengan dokter keluarga Anda mengenai jadwal imunisasi untuk Anda dan anak-anak Anda.

Terimakasih anda sudah meluangkan waktu sebentar untuk mengunjungi blog kami semoga asrtikel ini bermanfaat salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: