Jumat, 16 Juni 2017

Nama Virus Penyebab Campak Pada Orang Dewasa Dan Cara Mengatasinya

Campak (juga disebut rubeola atau morbilli) pernah menjadi salah satu infeksi masa kanak-kanak yang paling umum di Amerika Utara. Pada awal 1960-an, lebih dari setengah juta anak terinfeksi setiap tahun. Pada tahun 1963, penciptaan vaksin campak mengubah segalanya. Saat ini, sementara sedikit kasus campak baru terjadi setiap tahun di negara maju, saat ini hanya terjadi pada proporsi epidemi di daerah berkembang.
campak
 Meskipun sebagian besar pasien sembuh dari infeksi, campak bisa mengalami komplikasi serius. Pada awal infeksi, jaringan otak bisa menjadi meradang (ensefalitis). Komplikasi selanjutnya bisa terjadi beberapa tahun kemudian, menyebabkan kerusakan otak.

Campak adalah salah satu infeksi menular yang paling menular pada manusia. Jenis antigenik virus campak hanya ditemukan pada manusia. Ini berarti bahwa jika tingkat imunisasi yang tinggi dipertahankan, mungkin saja untuk membasmi virus ini, seperti cacar dan polio.

  • Penyebab
Penyebab campak adalah virus yang bereplikasi di hidung dan tenggorokan anak yang terinfeksi atau orang dewasa.

Bila seseorang dengan batuk campak, bersin atau berbicara, tetesan yang terinfeksi menyemprotkan ke udara, di mana orang lain dapat menghirupnya. Tetesan yang terinfeksi mungkin juga mendarat di permukaan, di mana mereka tetap aktif dan menular selama beberapa jam.

Anda dapat mengontrak virus dengan memasukkan jari ke mulut atau hidung atau menggosok mata setelah menyentuh permukaan yang terinfeksi.

Campak disebabkan oleh sejenis virus yang disebut paramyxovirus. Ini ditularkan dalam tetesan kecil saat orang yang terinfeksi batuk, bernafas, atau bersin. Berbeda dengan virus influenza, virus campak tidak dapat bertahan lama karena benda-benda seperti kenop pintu dan telepon. Meski demikian, ini adalah virus yang ditularkan melalui udara, yang berarti sangat menular. Penelitian menunjukkan bahwa hanya 10% orang yang tidak divaksinasi yang berbagi rumah dengan infeksi campak pasien campak.

  • Gejala dan komplikasi
Selama 1 atau 2 minggu setelah infeksi, virus berkembang biak tanpa menimbulkan gejala. Ini disebut masa inkubasi. Setelah itu, gejala seperti batuk, demam, pilek, mata merah, dan robek akan muncul. Anak-anak juga menjadi mudah tersinggung.

Sekitar 2 hari setelah gejala awal muncul, bintik-bintik kecil, merah, tidak beraturan dengan pusat keputihan atau kebiruan yang disebut bintik-bintik Koplik berkembang di bagian dalam pipi di dekat geraham. Sekitar 2 hari setelah bintik-bintik Koplik berkembang, ruam (bercak coklat besar atau merah) berkembang di belakang telinga, dan mungkin di dahi dan wajah, dan bisa menyebar ke batang tubuh, lengan, dan kaki. Ruam biasanya mulai memudar dalam waktu 5 hari, sering dimulai dari atas (kepala) sebelum hilang di bagian bawah tubuh (kaki). Setelah ruam benar-benar hilang, kulit mungkin tampak sedikit kecoklatan dan lapisan kulit bagian atas mungkin terkelupas segera setelah itu.

Ruamnya tidak terasa sakit dan tidak gatal. Beberapa orang mungkin mengalami peningkatan kepekaan terhadap cahaya, dan mata mereka mungkin menjadi merah dan meradang. Selama puncak infeksi, demam biasanya berkembang dengan suhu tubuh setinggi 40 ° C (104 ° F).

Baca ini :   obat sakit campak pada anak 3 tahun dan pantangannya

Campak menular selama sekitar 4 hari sebelum ruam muncul dan sekitar 5 hari sesudahnya. Yang terbaik bagi orang-orang dengan campak untuk menjauh dari orang lain sehingga mereka tidak akan terinfeksi.

Campak biasanya berjalan sederhana saja dengan beberapa komplikasi, namun pada kasus tertentu, masalah bisa timbul. Komplikasi yang paling umum adalah pneumonia, infeksi paru-paru. Campak tidak menyebabkan pneumonia berat itu sendiri, tapi mengikat sistem kekebalan tubuh dan mengobarkan paru-paru sehingga bakteri dapat dengan mudah menyerang dan "menginfeksi" paru-paru. Tanda-tanda infeksi bakteri termasuk batuk parah yang berlangsung selama lebih dari 5 hari dan dahak kekuningan atau kehijauan. Jika gejala ini berkembang, dokter harus segera diajak berkonsultasi. Infeksi bakteri umum kedua yang terjadi akibat radang jaringan akibat virus campak adalah infeksi telinga tengah (otitis media).

Pada sekitar 1 dari 1.500 kasus, campak dapat mempengaruhi otak, menyebabkan ensefalitis. Hal ini biasanya terjadi pada tahap akhir infeksi, setelah ruam sudah berkembang. Sayangnya, tidak ada obatnya, tapi beberapa orang mungkin sembuh sendiri tanpa masalah lebih lanjut. Banyak orang, bagaimanapun, ditinggalkan dengan masalah permanen seperti kejang.

Pada sejumlah kecil pasien, virus dapat beristirahat permanen di otak dan terbangun bertahun-tahun kemudian menyebabkan infeksi ulang dan kerusakan otak. Hal ini menghasilkan kondisi yang disebut panenfalitis sklerosis subakut (SSPE), yang seringkali berakibat fatal. Ini sangat jarang terjadi, terjadi sekitar 14 dari setiap 1 juta kasus campak.

Campak juga bisa menyebabkan komplikasi seperti hepatitis (radang hati) atau radang usus buntu (radang usus buntu). Komplikasi yang sangat jarang terjadi meliputi masalah jantung dan ginjal.

Wanita hamil yang terkena campak memiliki risiko keguguran yang lebih besar.

  • Diagnosis
Penting untuk mendeteksi campak sesegera mungkin, karena penyakit ini menular pada tahap awal. Dokter Anda akan menjalani riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik untuk membantu diagnosis campak. Tanda dan gejala umum seperti ruam, demam, batuk, bersin, dan mata merah mudah terlihat dan bermanfaat untuk mendiagnosis campak.

Jika seseorang yang tidak pernah menderita campak mengeluh gejala flu atau flu, melihat ke dalam mulut orang tersebut dapat memberi tahu banyak hal. Ada bintik-bintik kecil berwarna merah dan tidak teratur yang disebut bintik-bintik Koplik yang berkembang di bagian dalam pipi, di dekat geraham. Setiap tempat akan memiliki pusat keputihan atau kebiruan. Bintik Koplik adalah tanda pasti campak dan muncul sekitar dua hari setelah gejala awal, yaitu sekitar 2 hari sebelum ruam berkembang. Begitu dokter melihat titik-titik ini di mulut, mereka biasanya tidak repot dengan tes darah atau jaringan untuk membuat diagnosis, namun akan memerintahkan tes ini untuk tujuan kesehatan masyarakat untuk membantu mengendalikan wabah campak.

  • Pengobatan dan Pencegahan
Seperti flu biasa, campak adalah infeksi virus sehingga tubuh akan melawan dan akan hilang seiring berjalannya waktu. Tidak ada obat yang bisa membunuh virus, jadi satu-satunya perawatan yang berguna adalah pengobatan yang membantu meringankan gejala. Misalnya, obat seperti acetaminophen * atau ibuprofen dapat mengurangi demam dan gejala lainnya. Obat batuk atau sakit tenggorokan juga bisa membantu.

Dokter mungkin meresepkan vitamin A dosis tinggi kepada anak-anak yang menderita campak, terutama yang berisiko. Anak-anak yang berisiko termasuk mereka yang berada di rumah sakit karena campak, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh tertekan, kekurangan vitamin A, atau baru saja pindah dari negara-negara yang tingkat kematiannya dari campak tinggi.

Lebih dari 95% anak-anak yang divaksinasi dengan vaksin campak modern terlindungi dari penyakit ini. Sejauh yang kami tahu, ini adalah perlindungan seumur hidup. Pada sekitar 15% kasus, orang mungkin mendapatkan bentuk campak yang sangat ringan dan tidak menular sekitar 10 hari setelah vaksinasi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa vaksin tersebut mengandung strain virus yang hidup namun lemah.

Bagi ibu yang sudah memiliki campak, bayi mereka yang baru lahir dilindungi selama sekitar satu tahun karena transfer antibodi khusus dari sistem kekebalan tubuh ibu. Karena itu, vaksin campak mungkin tidak bekerja pada tahun pertama anak. Praktek umum pada anak-anak adalah memvaksinasi sekali pada usia 12 sampai 15 bulan, dan memberi suntikan suntikan pada usia 4 sampai 6 tahun (sebelum mereka bersekolah). Vaksin campak biasanya diberikan dalam suntikan yang sama seperti gondok Dan vaksin rubela, dalam apa yang biasa dikenal dengan vaksin MMR.

Vaksin ini dapat mencegah campak berkembang pada orang-orang yang terkena virus, namun vaksin ini hanya bekerja jika diberikan dalam waktu 72 jam setelah terpapar. Umumnya vaksin campak tidak diberikan kepada bayi berusia kurang dari satu tahun, wanita hamil, atau orang dengan sistem kekebalan tubuh yang rusak parah. Jika seorang wanita hamil atau bayi baru lahir terkena virus campak, mereka akan diberi transfusi globulin serum kekebalan. Ini mengandung antibodi khusus yang melindungi tubuh dari virus.

Terimakasih atas kunjunganya semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan anda salam www.seh4t.com
Previous Post
Next Post

0 komentar: