Senin, 18 September 2017

Penyebab Dan Pengobatan Asma Bronkial Pada Anak Dan Orang Dewasa

Asma bronkial adalah gangguan pernafasan kronis yang diakibatkan oleh peradangan pada saluran pernafasan paru-paru. Seseorang yang menderita asma umumnya menunjukkan gejala seperti sesak napas, batuk, dada sesak dan mengi. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, ada sekitar 15-20 juta pasien asma bronkial di India.
Asma Bronkial
Seperti disebutkan di atas, asma disebabkan oleh jalan napas yang meradang. Pembengkakan dan sesak otot bisa menyebabkan saluran udara menjadi sempit, sehingga membatasi suplai udara ke paru-paru. Hal ini membuat sulit bagi orang untuk bernafas yang akhirnya menyebabkan serangan asma.

  • Penyebab asma bronkial
Ada beberapa pemicu yang bisa menyebabkan serangan asma. Ini termasuk:
  1. Alergen seperti serbuk sari, ketombe, jamur, debu
  2. Iritan seperti asap, asap, cat
  3. Obat tertentu
  4. Udara dingin, cuaca kering
  5. Menekankan
  6. Olahraga
Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang memiliki riwayat keluarga asma atau alergi memiliki risiko lebih tinggi terkena asma pada tahap selanjutnya dalam kehidupan mereka. Selanjutnya, sejenis darah putih yang dikenal sebagai Eosinofil sering dikaitkan dengan peradangan dan alergi. Jadi alasan utama asma bronkial dapat diciutkan ke:
  1. Faktor genetik
  2. Alergi
  3. Peningkatan jumlah Eosinofil

  • Gejala asma
  1. Pola nafas tidak normal seperti sesak napas atau sesak napas yang memburuk dengan olahraga
  2. Batuk yang bisa dengan atau tanpa dahak
  3. Mengi yang merupakan suara bersiul saat dihembuskan
  4. Sakit atau sesak di dada
Gejala asma bronkial dapat bervariasi dari orang ke orang dan perlu dievaluasi secara independen oleh spesialis. Jika Anda mengalami hal-hal di atas, segera kunjungi dokter Anda.

Ada kemungkinan juga seseorang dapat mengalami gejala di atas hanya pada keadaan tertentu, yang dapat mengungkap jenis asma tertentu. Berkat penelitian yang dilakukan oleh para ahli, jenis asma spesifik ini sekarang dapat didiagnosis, ditangani dan dikendalikan.

Coba baca ini : Nama Obat Sariawan Di Apotik Paling Ampuh Dan Harganya

  • Jenis- jenis asma bronkial
1.  Asma kerja
Dikenal sebagai asma yang berhubungan dengan pekerjaan, asma kerja dapat ditandai dengan penyumbatan jalan nafas dan pembengkakan yang berasal dari paparan iritasi di tempat kerja. Pemicu penyebab asma akibat pekerjaan umum meliputi asap, perekat, butiran, debu, gas dan sebagainya.

Seseorang mungkin mengalami gejala umum seperti batuk, sesak napas dan sesak dada saat terkena iritasi semacam itu. Selain itu, gejalanya biasanya cenderung lenyap di luar tempat kerja.

Pekerjaan yang berisiko tinggi terkena asma kerja adalah produsen obat-obatan, pembuat rokok, tukang roti, pekerja pabrik semen dan sebagainya. Pengobatan danmanajemen psikofarmasi pekerjaan mengurangi paparan iritasi yang memicu gejala Anda. Perhatian terhadap serangan asma di tempat kerja memerlukan langkah-langkah seperti berhenti merokok, menghindari asap kimia dan menjauh dari alergen.

2.  Asma alergi
Ini adalah jenis asma yang paling umum. Pasien yang menderita asma alergi menunjukkan gejala khas saat terkena alergen seperti bulu binatang peliharaan, debu, serbuk sari, wewangian dan sebagainya. Dalam kasus asma alergi, saluran udara sangat sensitif dan berkontraksi saat terkena alergen. Hal ini menyebabkan radang saluran napas yang kemudian tersumbat lendir. Gejala asma alergi meliputi mengi, batuk dan sesak dada di antara gejala asma lainnya.

Pengobatan asma alergi sama dengan pengobatan asma bronkial dan termasuk penggunaan bronkodilator yang bisa membuat pernapasan lebih mudah. Juga, dokter Anda dapat meresepkan obat untuk asthmasuch alergi sebagai obat anti-inflamasi untuk mengurangi pembengkakan saluran udara. Selanjutnya, dokter juga merekomendasikan memakai masker wajah saat keluar, menjaga tempat tidur dan membersihkan dapur dan membuang cetakan.

3.  Batuk varian asma
Asma varian batuk biasanya ditandai dengan batuk sebagai satu-satunya gejala yang bisa bertahan lebih dari 8 minggu. Batuk kering dan tidak produktif dan orang mungkin atau mungkin tidak menunjukkan gejala asma lainnya seperti sesak napas dan nyeri dada antara lain. Batuk dapat diinduksi oleh paparan pemicu seperti debu dan parfum dan dapat memburuk dengan olahraga. Diagnosis menjadi sulit karena batuk merupakan satu-satunya gejala. Dokter mungkin bertanya tentang riwayat kesehatan Anda dan melakukan tes seperti Spirometri dan rontgen dada. Setelah didiagnosis, pengobatan asma varian batuk pada orang dewasa dan anak-anak diperlakukan dengan cara yang sama seperti asma bronkial.

4.  Asma nokturnal
Orang yang menderita asma nokturnal atau asma malam hari sering mengalami gejala yang memburuk di malam hari. Gejala khas asma seperti sulit bernafas, batuk dan sesak dada terjadi pada malam hari dan membuat tidur menjadi sulit. Asma malam hari termasuk kontraksi saluran udara saat tidur, terpapar alergen, infeksi sinus, penyakit refluks gastroesofagus (GERD) dan AC antara lain. Meteran aliran puncak untuk diagnosisis digunakan untuk mengukur arus puncak sementara atau sebelum tidur dan bangun; perbedaan yang signifikan menjadi indikasi asma nokturnal. Pengobatannya mirip dengan pengobatan asma bronkial dan mencakup menghindari pemicu untuk mencegah munculnya gejala.

  • Bagaimana Anda mendiagnosis asma bronkial?
Begitu Anda tahu bagaimana mengenali asma bronkial, Anda akan dapat memperhatikan gejala dan membicarakannya dengan dokter Anda. Dokter Anda kemudian akan melakukan beberapa tes dan jika didiagnosis menderita asma, Anda akan diminta mengikuti rencana perawatan yang sesuai.

Dokter Anda mungkin menanyakan tentang riwayat keluarga Anda, tingkat keparahan dan frekuensi gejala dan meminta Anda untuk melakukan beberapa tes diagnostik asma bronkial. Ini termasuk:
  1. Tes fungsi paru untuk memperkirakan kapasitas pernapasan Anda
  2. Sinar X untuk menyingkirkan penyakit lainnya
  3.  Tes aliran ekspirasi puncak untuk mengukur seberapa kuat Anda menghembuskan nafas
Baca juga ini : Obat Mengatasi Sesak Nafas Karena Rokok Di Malam Hari
  • Cara merawat asma bronkial
Jika hasil tes asma bronkial menunjukkan kemungkinan asma, dokter Anda akan menyusun rencana tindakan asma dan memberi resep obat yang sesuai.

>   Rencana tindakan asma mencakup informasi tentang pengobatan sehari-hari, frekuensi dan waktu untuk membawa mereka dan situasi yang memerlukan perhatian medis segera.

  Pengobatan pengobatan asma bronkial umumnya melibatkan kontrol jangka panjang dan pengobatan cepat. Obat kontrol jangka panjang termasuk kortikosteroid inhalasi dan agonis beta kerja lama. Ini harus dilakukan secara teratur dan bekerja dengan mengurangi pembengkakan dan membuka saluran udara, sehingga mengendalikan gejala dalam jangka panjang. Obat bantuan cepat melibatkan agonis beta kerja pendek untuk memberikan bantuan instan selama serangan asma. Obat tersebut dapat dihirup dengan menggunakan inhaler / nebulizer.

Terlepas dari ini, dokter Anda mungkin juga menyarankan untuk menghindari pemicu yang dapat menyebabkan gejala asma pingsan. Dianjurkan untuk mengurangi paparan serbuk sari atau alergen lainnya dan menjaga rumah Anda tetap bersih dari iritan seperti debu dan kotoran hewan peliharaan. Berhenti merokok dan mengunjungi dokter Anda secara teratur untuk pemeriksaan asma.

Pedoman perawatan asma bronkial berikut dapat membantu Anda mengendalikan asma dengan cara yang efektif:
  1. Diskusikan gejala Anda dengan dokter Anda dengan jujur dan jelaskan keraguan yang terkait dengan rencana tindakan asma
  2. Selalu bawa inhaler Anda
  3. Jaga agar obat tetap berguna dan selalu membeli obat dua atau empat hari sebelum Anda kehabisan
  4. Laporkan reaksi yang tidak biasa pada dokter Anda

Terima kasih telah mengunjungi blog www.seh4t.com semoga setiap artikel yang kami buat dapat bermanfaat bagi para pengunjung
Previous Post
Next Post

0 komentar: