Jumat, 22 September 2017

Cara Menyembuhkan Sariawan Di Pinggir Bibir, Luar, Dan Sudut Bibir

Cara menyembuhkan sariawan.  Sariawan adalah luka kecil di bagian dalam mulut. Mereka dapat terjadi baik pada pria dan wanita dari segala usia, tapi lebih sering terjadi pada wanita dan orang berusia antara 10 dan 40 tahun. Sekitar 20 persen populasi mengalami luka jenis ini, menurut National Institutes of Health (NIH). Luka sariawan biasanya sangat menyakitkan, tapi jinak dan tidak menular.
http://www.seh4t.com/2017/06/cara-mengatasi-cegukan-pada-bayi.html
  • Jenis & gejala sariawan
Ada tiga jenis sariawan: minor, major dan herpetiform. Luka sariawan kecil adalah yang paling umum dan berdiameter setengah inci (12 mm) dan berbentuk oval, menurut Mayo Clinic. Rasa sakit biasanya hilang dalam beberapa hari dan luka itu benar-benar bersih tanpa bekas luka dalam satu sampai dua minggu, tanpa memerlukan pengobatan.

Luka sariawan mayor lebih besar dari setengah inci dengan diameter dan memiliki tepi tidak teratur, menurut Mayo Clinic. Mereka bisa memakan waktu hingga enam minggu untuk sembuh dan bisa meninggalkan bekas luka.

Herpetiform sariawan, adalah bentuk yang kurang umum dari sakit. Biasanya terbentuk pada orang tua dan muncul dalam kelompok 10 sampai 100. Lengkung tidak berdiameter lebih dari satu kedelapan inci (3 mm), memiliki tepi yang tidak teratur dan sembuh dalam satu hingga dua minggu.

Seiring dengan ketiga jenis sariawan, tidak jarang mengalami demam, kelenjar getah bening bengkak atau kelesuan sebagai gejala tambahan. Seseorang mungkin merasakan kesemutan di mulut sebelum sakit muncul.

Luka sariawan biasanya keliru karena luka dingin, namun kedua kondisinya sangat berbeda. Salah satu cara membedakan antara sakit dingin dan sakit kanker adalah dengan lokasinya. Sementara sariawan selalu terjadi di dalam mulut.

Coba Baca ini : Tips mengobati sariawan dengan albothyl, garam, sirih dan baking soda

  • Penyebab sariawan
Tidak ada penyebab tunggal untuk sariawan, menurut National Library of Medicine. Banyak yang disebabkan dari luka ringan di bagian dalam mulut, entah karena secara tidak sengaja menggigit lidah atau pipi, luka akibat kerja gigi, makan makanan yang terlalu pedas atau asam atau pembersihan gigi yang terlalu banyak. Perubahan hormon, alergi makanan, kondisi autoimun, infeksi virus dan kemungkinan genetika juga dapat menyebabkan luka jenis ini.

Beberapa penelitian menemukan bahwa ada hubungan genetik dan mereka yang memiliki riwayat keluarga lebih cenderung mengalami luka yang lebih parah, menurut National Library of Medicine. Sebagai contoh, satu studi yang diterbitkan dalam jurnal Oral Surgery, Oral Medicine, Oral Pathology Oral Radiology and Endodontics pada tahun 1977 memusatkan perhatian pada 19 set kembar dan 318 individu dari enam keluarga dan menemukan bahwa mereka yang dalam penelitian dengan riwayat keluarga lebih cenderung memiliki sariawan.

Sakit juga terkait dengan stres - lebih umum terjadi pada saat-saat kecemasan tinggi - dan juga siklus menstruasi wanita, itulah mengapa mereka cenderung lebih sering terjadi pada wanita, menurut Pusat Kesehatan Anak-Anak Nemours.

Pasta gigi dan obat kumur yang mengandung sodium lauryl sulfate juga berpotensi menyebabkan sariawan. Selain itu, bakteri Heliobacter pylori, yang menyebabkan tukak lambung di perut; memiliki gangguan usus seperti penyakit seliaka, penyakit radang usus; atau gangguan inflamasi Penyakit Behcet juga berpotensi menyebabkan sariawan.

  • Cara menyembuhkan sariawan
Kebanyakan sariawan sembuh dengan sendirinya, tapi ada beberapa solusi over-the-counter yang mengandung bahan seperti karbamid peroksida, mentol, eucalyptus dan benzocaine yang dapat membantu mengurangi rasa sakit, menurut Nemours.

Segera konsultasikan ke dokter jika:
  1. Orang itu demam tinggi
  2. Luka itu menyebar
  3. Luka itu luar biasa besar
  4. Luka telah berlangsung tiga minggu atau lebih
  5. Ada rasa sakit yang parah, bahkan saat mengambil obat penghilang rasa sakit over-the-counter
  6. Orang tersebut tidak bisa minum cukup cairan
Pembedahan oral yang mengandung dexamesathone mungkin diresepkan untuk sariawan yang serius, menurut Mayo Clinic, dan juga pasta topikal yang mengandung benzocaine (dikenal sebagai Orabase), amlexanox (dikenal sebagai Aphthasol) dan fluocinonide (dikenal sebagai Lidex dan Vanos). Debacterol adalah pengobatan topikal lain yang secara kimia mengotorkan luka dan mengurangi waktu penyembuhan.

Ada sejumlah pengobatan rumah umum yang bekerja juga. Berkumur dengan air garam membantu meringankan rasa sakit, menurut NIH. Mengoleskan luka dengan campuran setengah air, setengah hidrogen peroksida, diikuti oleh setumpuk Susu Magnesia beberapa kali sehari menenangkan dan dapat membantu mempercepat proses penyembuhan. Mengapung dan kemudian meludah campuran setengah cair Benadryl dan setengah Milk Magnesia juga bisa membantu, menurut NIH.

Baca juga ini : Cara Mengobati Sariawan Dengan Cepat Dan Tidak Perih Yang Efektif

Karena sariawan juga terkait dengan diet rendah asam folat, tiamin (vitamin B1), seng, vitamin B12 atau zat besi, dokter mungkin juga meresepkan suplemen gizi. Ada bebrapa cara menyembuhkan sariawan silahkan simak di bawah inii…
  1. Atasi dengan pasta baking soda dan garam
  2. Air kelapa
  3. Pisang dan madu
  4. Buah jambu biji dan daunnya
  5. Yoghurt
  6. Bawang putih
  7. Pepaya mentah
  8. Minyak kelapa dan madu
  9. Kunyit
  10. Belimbing wuluh

  • Pencegahan sariawan
Hal ini tidak mungkin untuk sepenuhnya mencegah sariawan, tapi mungkin untuk meminimalkan prevalensi dengan tidak mengkonsumsi makanan yang digoreng, renyah, asam atau pedas yang dapat mengiritasi mulut, menurut Mayo Clinic. Selain itu, kebersihan mulut yang sehat dan menghindari berbicara saat makan adalah cara mencegah sakit agar tidak terjadi.

Sekian dan terima kasih anda sudah meluangkan waktu untuk mengunjungi blog www.seh4t.com semoga berbagai artikel kami bermanfaat
Previous Post
Next Post

0 komentar: